wordpress com stats plugin
Home » Archive

Tulisan Dengan Kata Kunci: GKJW Mojowarno

Artikel »

[13 Dec 2009 | 11 Comments | 7,348 views]
Sejarah GKJW, Bermula dari Pasar Hewan

Adalah Johanes Emde, yang lahir di tengah keluarga Kristen dari gereja yang beraliran pietisme (yang mementingkan kesalehan hidup). Sebagai petualang, pada 1811 ia kemudian tinggal di Surabaya dan menjadi seorang tukang arloji. Istrinya, Amarentia Manuel adalah seorang putri priyayi Jawa*.
Pada waktu Pdt. Bruckner -pendeta generasi pertama utusan NZG, badan pekabaran Injil Belanda ke tanah Jawa- menerjemahkan Kitab Suci dalam bahasa Jawa, ia mendapatkan salinannya.
Dalam pandangan Emde dan istrinya, buku tersebut lebih baik disebarluaskan kepada orang-orang Jawa. Lewat perantaraan anak gadisnya (nama?), buku ini diterima penjaja sarung keris (mranggi) yang kemudian …

Gallery »

[19 Dec 2008 | 21 Comments | 5,855 views]
Duh GUSTI, Ingkang Kawula Purugi Sinten Malih?

Mesin waktu seolah membawa kita kembali ke tahun 1880-an saat memasuki gedung gereja GKJW Jemaat Mojowarno. Tidak banyak yang berubah dari tahun ke tahun. Mimbar kayu berukir, deretan bangku jemaat dan jendela masih tetap asli seperti saat Paulus Tosari berkarya di jemaat ini. Mungkin hanya lonceng dan orgel yang harus “pensiun” dimakan usia.
Tiga larik tulisan huruf jawa menghiasi gevel gereja. Baris pertama dan kedua yang berbunyi: “Duh GUSTI, ingkang kawula purugi sinten malih? Paduka kagungan pangandikanipun gesang langgeng.” dan “YOKANAN Bab:6:68.” seolah menjadi ekspresi kepasrahan Jemaat Mojowarno kepada Sang …