Categories:

Rancangan Khotbah Minggu

MINGGU, 21 Desember 2014
MINGGU ADVENT 4
STOLA HIJAU

Bacaan 1         : 2 Samuel 7: 1-14
Bacaan 2         : Roma 16: 25-27
Bacaan 3         : Lukas 1: 26-38

 

Tema Bulanan : Pengakuan Dosa Menjadi Tanda Iman
Tema Pekan    : Menjadi Hamba, Mengerti KehendakNya

 

RANCANGAN KHOTBAH: Bahasa Indonesia

Pendahuluan

Para kekasih Tuhan, apa yang ada dalam benak saudara-saudara sekalian kalau mendengar kata “hamba Tuhan”? Seorang Pendeta? Mungkin. Di jaman sekarang istilah hamba Tuhan sering dikenakan pada seorang pendeta. Tetapi sebenarnya makna istilah “hamba Tuhan” tidaklah sesempit itu. Sebab, apakah Maria seorang pendeta? Jelas bukan. Tetapi, bacaan kita dengan jelas menyebutkan pengakuan Maria: Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan. Kalau begitu, apakah hamba Tuhan itu? dan mestinya bagaimana?

 

Isi

Para kekasih Tuhan,

Dengan pengakuannya sebagai seorang hamba, Maria hendak mengatakan bahwa ia berkedudukan rendah. Bahkan sangat rendah, seperti pemahaman yang berlaku umum tentang seorang hamba. Dan seorang hamba, tidak memiliki apapun, bahkan hak hidup pun ia tidak punya. Semuanya tergantung pada Sang Majikan. Kalau Sang Majikan menyuruhnya bekerja, ia harus bekerja. Dan sebelum Sang Majikan mengijinkannya beristirahat, ia tidak boleh beristirahat seenaknya. Itu baru soal bekerja dan istirahat. Namun sebenarnya, ada hal paling hakiki yang muncul dari pengakuan Maria: bahwa dengan menjadi Hamba, selain ia tahu posisinya, ia juga mesti menjalankan kehendak Tuannya, meskipun kehendak Tuannya itu tidak bisa dipahaminya dengan logika. Tanpa rasa menyerah, tetapi tetap berserah. Bukan melakukan karena nasibnya sebagai seorang hamba, tetapi karena ya itulah prinsip yang harus dimiliki seorang hamba. Ia tidak punya posisi tawar-menawar dengan Sang Tuan. Karena itulah dia melengkapi pengakuannya dengan : ….jadilah padaku menurut perkataanmu itu.”

Memang, hal paling penting bagi hidup setiap orang yang percaya pada Tuhan seperti Maria, dan pada akhirnya kita semua, adalah: melakukan kehendak Tuhan. Hampir semua orang Kristen tahu itu. Tetapi melakukan seperti Maria, itu perkara lain. Bisa jadi, ucapan “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan, jadilah padaku menurut perkataanmu itu”,adalah ucapan yang gagah di bibir, namun bukan sebuah motivasi yang mudah. Ketika ada sanak-saudara yang meninggal (apalagi usianya masih relatif muda), kita bisa dengan mudah mengatakan “Ya, itu sudah kehendak Tuhan”. Jelas itu bukan ungkapan Maria. Itu ungkapan orang yang kalah. Orang yang menyerah. Memang sudah kehendak Tuhan, lalu mau apa lagi? Bisa apa lagi? Bagi mereka, kehendak Tuhan adalah “nasib” atau “takdir”. Semacam harga pas yang tidak boleh ditawar. Dan dengan demikian, Tuhan bukanlah Tuhan, tetapi bisa menjadi penguasa yang sewenang-wenang.

Memang, selain melakukan kehendak Tuhan, acapkali kita terlebih dahulu dibingungkan dengan pertanyaan: yang mana kehendak Tuhan itu? Dan inilah jawabnya: mungkin kita tidak secara langsung tahu apakah itu kehendak Tuhan atau kehendak kita sendiri. Tetapi bukan berarti sama sekali kita tidak tahu, apa yang jadi kehendak Tuhan. Sebab, ada kesaksian tentang kehendak-kehendak Tuhan itu dalam Alkitab, bukan? Misalnya, mari kita buka Mikha 6:8, Matius 5:13–48, 1 Tesalonika 5 : 18, dsb. Di sana kita bisa menemui “sebagian” kehendak Allah. Artinya, kedekatan kita dengan Allah melalui Firmannya dan doa, setidaknya akan membantu kita untuk tahu apa dan bagaimana kehendak Allah yang harusnya terjadi dalam hidup kita. Nah kalau kita dengan Allah saja tidak dekat, bagaimana mungkin kita tahu itu kehendak Allah atau bukan? Jadi, untuk tahu kehendak Tuhan memang tidak mudah dan bisa jadi sangat lama. Hanya kita dengan Tuhanlah yang tahu. Tersimpan dalam relasi hati kita dengan Tuhan. Persis seperti ketika malaikat menemui Maria secara pribadi.

 

Penutup

Para kekasih Tuhan,

Hari ini kita sudah sampai pada minggu terakhir Adven. Penantian akan datangnya Sang Mesias akan berakhir sebentar lagi, berganti sukacita menyambut hadirnya bayi kudus dengan jiwa Penebus. Adakah menjelang perayaan kedatanganNya di tahun ini kita sudah memunculkan pengakuan yang sama dengan Maria? Sebab, di tengah dunia yang semakin kabur dan berkabut dosa ini, kita perlu menjelaskan identitas kita sebagai orang percaya, hamba-hamba kesayanganNya. Ya, kita perlu menjadi orang-orang yang berani mengatakan: Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan, jadilah padaku menurut perkataanmu itu”. Tentu, bukan dengan sikap kalah, apalagi menyerah. Tetapi dengan gagah, meski kadang kita tak tahu arah. Jadi harus berserah. Amin. [Lintang]

 

Nyanyian : KJ 84

 —

RANCANGAN KHOTBAH: Basa Jawi

Pambuka

Para kagunganipun Gusti,

Menapa ingkang panjenengan mangertosi menawi mirengaken ukara “abdinipun Gusti”? Punapa kados pandhita? Mbokmenawi, ing jaman sakmangke istilah “abdinipun Gusti” punika pancen dipun trepaken dhateng para pandhita. Ananging sejatosipun istilah punika mboten namung kangge pandhita. Amargi, punapa Mariyam punika pandhita? Tamtu sanes. Ananging wonten ing waosan kita kasebataken pangakenipun Mariyam bilih piyambakipun punika abdinipun Gusti. Lah menawi makaten, lajeng punapa ta sejatosipun abdinipun Gusti punika?

 

Isi

Para kagunganipun Gusti,

Lumantar pangakenipun minangka abdi, Mariyam badhe matur bilih piyambakipun punika sejatosipun asor drajatipun, malah asor sanget, kados dene pemahaman umum minangka abdi. Lan abdi punika mboten nggadhahi punapa-punapa, malah nadyan gesangipun ugi sanes gadhahanipun piyambak. Sadayanipun namung gumantung kaliyan Tuwanipun. Menawi Tuwanipun paring prentah supados nyambut damel, mila piyambakipun kedah nglampahi. Lan saderengipun Tuwanipun paring ijin kangge ngaso, piyambakipun mboten pareng ngaso. Menika nembe bab wekdal nyambut damel lan ngaso. Ananging sejatosipun, wonten prekawis ingkang wigatos ingkang tuwuhsaking pangakenipun Mariyam, inggih menika minangka abdi, kejawi piyambakipun sumerep kalenggahanipun, piyambakipun ugi kedah saged nglampahi karsaning Tuwanipun, inggih menika Gusti Allah piyambak, sinaosa ta Mariyam dereng saged nampi karsanipun Gusti sacara nalar. Tanpa raos menyerah, nanging tetep pasrah. Sanes karana sampun dados nasib, ananging karana wewaton minangka abdi. Piyambakipun rumaos mboten nggadhahi posisi tawar-menawar kaliyan Tuwanipun. Pramila, njangkepi angakenipun: “seaya wau kelampahana tumraping kawula…”

Pancen, prekawis ingkang paling penting tumraping para tiyang pitados kados Mariyam, makaten ugi kita sedaya, inggih menika: nglampahi karsanipun Gusti. Sedaya tiyang Kristen tamtu nyumerepi bab menika. Nanging nglampahi bab menika, saestu prekawis ingkang benten sanget. Pangaken kados dene Mariyam kala wau estu-estu dados pangaken ingkang gagah di bibir, nanging sanes prekawis ingkang gampil katindakaken. Upaminipun nalika wonten sadherek kita ingkang seda, mbokmenawi kanthi gampil kita ngakeni bilih sedaya menika sampun dados karsanipun Gusti piyambak. Nanging cetha, menika benten kaliyan pangakenipun Mariyam. Menika langkung memperpangakenipun tiyang ingkang kalah tandhing. Kados-kados kita matur: Lah terus arep piye? Bab pati kuwi rak wis dadi dalane Gusti? banjur piye maneh? Dados, karsanipun Gusti menika kados nasibutawi pepesthen (takdir). Kados regi ingkang sampun pas, ingkang mboten pareng malih dipun awis. Lan kanthi makaten, Gusti Allah dados penguwaos ingkang sawenang-wenang.

Pancen, kejawi nglampahi karsanipun Gusti, asring kita dipun bingungaken kanthi pitakenan: sejatosipun kadospundi ta karsanipun Gusti? Menawi Mariyam rak sekeca, langsung dipun panggihi malaikat. Lah menawi kita? Nanging menika wangsulaipun: mbokmenawi kita mboten nyumerepi sacara langsung kadospundi karsanipun Gusti tumrap gesang kita. Ananging sampun ngantos kesupen bilih wonten paseksi ingkang yekti, inggih menika dhawuh pangandikanipun Gusti lumantar kitab suci. Upaminipun, menawi kita maos kitab Mikha 6:8, Matius 5:13–48, 1 Tesalonika 5 : 18, lsp.  Dhateng paseksinipun Kitab Suci kala wau tamtu kita saged manggihaken karsanipun Gusti. Tegesipun, menawi kita celak kaliyan Gusti lumantar kitab suci lan pandonga, tamtu kita dipun tuntun kangge mangertosi karsanipun Gusti ing satengahing pigesangan menika. Lah menawi kita mboten celak kaliyan Gusti, lajeng kados pundi kita saged mengertosi karsanipun Gusti? Dados sejatosipun gampil sanget ta kangge mangertosi karsanipun Gusti menika?

 

Panutup

Para kagunganipun Gusti,

Ing dinten menika kita sampun dumugi ing Minggu adven pungkasan *(kaping sekawan). Sekedhap malih, kita badhe mahargya riyadi Natal. wiyosipun Kristus Sang Mesih. Punapa nalika Gusti Yesus rawuh mangke kita sampun atur pangaken kados dene Mariyam, bilih kita menika ugi dados abdinipun Gusti? Menawi sampun, puji Gusti. Tegesipun kanthi wetahkita sampun nyawisaken gesang kita nampi rawuhipun Gusti Yesus. Mugi-mugi, Gusti tansah ngiyataken kita sami. Amin. [Lintang]

 

Nyanyian : KPK 210

RABU, 24 DESEMBER 2014
MALAM NATAL
STOLA  MERAH

 

Bacaan 1         : Yesaya 9 : 1-6
Bacaan 2         : Titus 2 : 11-15
Bacaan 3         : Lukas 2 : 1-4

Tema Bulanan  :  Pengakuan dosa menjadi tanda iman.
Tema Pekan    :  KasihNya menjawab doa kita.

 

RANCANGAN KHOTBAH:  Bahasa Indonesia

 

Pendahuluan

Umat manusia berada dalam penantian dan pengharapan. Di Israel pun tidak luput akan pengharapan itu dan doa umat Israel mendapatkan jawaban ketika pembebasan serta kelepasan dari pemerintahan Asyur oleh sang raja pembebas, yakni Raja Hizkia (putra raja Ahas, II Raja-raja 18 :7 dst). Pengalaman terjajah dan menjadi negara taklukan Asyur pastilah membekas, dan itu yang membuat rasa syukur sangat dirasakan ketika kebebasan tiba.

Seorang anak telah lahir sebagaimana diungkapkan dalam Yesaya 9: 5 merujuk kepada raja Hizkia yakni putra raja Ahas. Raja Ahas sendiri tidak bisa memberikan keamanan dan ketenteraman setelah gagal berstrategi melawan raja Asyur. Saat itu Israel dan Yehuda menghadapi negara besar Asyur yang berusaha memperluas wilayahnya. Bersama bangsa Aram, Israel membentuk kekuatan bersama dan mengajak Yehuda untuk bergabung. Sayang Ahas raja Yehuda saat itu menolak untuk bergabung, dan memilih bergabung bersama raja Asyur: Tiglath-Pileser (lihat II Raja-raja  16:7 Ahas menyuruh utusan-utusan kepada Tiglat-Pileser, raja Asyur, mengatakan: “Aku ini hambamu dan anakmu. Majulah dan selamatkanlah aku dari tangan raja Aram dan dari tangan raja Israel, yang telah bangkit menyerang aku!”). Raja Asyur pun menerima tawaran ini (II Raja-raja 16 :9) dan tentu saja ada upeti untuk itu dan harus menyembah dewa mereka (II Raja-raja 16 : 10-18). Dan dengan sangat mudah Asyur menyerang dan mengalahkan Aram dan menghancurkannya ( 732 SM) (II Raja-raja 16: 9; Yesaya 8: 4). Kekalahan inilah yang membuat tanah Zebulon dan tanah Naftali jatuh, dataran rendah Sharon dan tanah Gilead juga direbut (733/732 SM). Sebagian penduduk Israel diangkut dan menjadi tawanan bangsa Asyur (II Raja-raja 16 : 9). Keadaan ini menjadikan umat Tuhan kehilangan harapan, hingga akhirnya muncullah nubuat Yesaya sebagaimana ada di Yesaya 9: 1-5. Akan ada keadamaian dan kelepasan, seorang anak akan lahir untuk Israel, anak ini kelihatannya merujuk pada sosok anak raja Ahaz yakni Hizkia yang dilahirkan di tengah situasi krisis itu (726 SM). Di bawah pemerintahan raja Hizkia inilah Israel mendapatkan kelepasan (II Raja- Raja 19: 32 dst). Bangsa Israel pun kembali kepada Tuhan dan mendapatkan kelepasan dari Asyur, serta memperoleh negaranya kembali.

 

Isi

Siapapun orang Israel pasti mengenal raja Daud dan menghormatinya sebagai raja besar dan pembawa keselamatan bagi umat Israel setelah Musa. Bahkan di dalam kisah kelepasan Israel dalam pimpinan raja Hizkia dari bangsa Asyur juga karena alasan Daud hamba Tuhan sendiri. (II Raja-raja 19: 34 “Dan Aku akan memagari kota ini untuk menyelamatkannya, oleh karena Aku dan oleh karena Daud, hamba-Ku.”). Sosok Daud menjadi sangat penting bagi Israel serta menjadi tokoh yang dipilih oleh Tuhan sendiri. Kisah perang melawan bangsa Filistin dan sosok Goliath yang dikalahkannya tidak hanya dikenal di agama Yahudi, bahkan agama Kristen dan Muslim pun mengakuinya serta menjadikannya kisah kepahlawanan dalam komunitas hingga sekarang. Jika Yusuf disebutkan keluarga dan keturunan Daud maka Tuhan Yesus pun mendapatkan gelar yang sama, sebab di Israel jalur keturunan adalah dari laki-laki. Model patriarkal ini berlaku bahkan hingga kini, pengakuan tersebut menyiratkan makna bahwa Yesus pun disebut anak Daud karena hal ini. Dalam lagu Malam Kudus kita mendengarkan: Kristus anak Daud, bukan? Inspirasinya boleh jadi dari pemahaman di atas.

Mengapa Yusuf dipakai oleh Tuhan? Pertanyaan itu sebenarnya telah disingkap sedikit pada penjelasan sebelumnya. Yusuf dipakai oleh Tuhan karena dia adalah penerus keturunan Daud. Kita bisa melihat ini dalam kisah sebagaimana dituturkan dalam Matius 1: 1-17 mengenai silsilah Yesus. Yesus sendiri adalah generasi ke 28 dari Daud sebagaimana terlihat dari Matius 1: 17. Pengakuan ini jelas menjadi kekuatan tersendiri dari Tuhan Yesus untuk mendapat pengakuan berikutnya di komunitas bangsa Israel yang sangat mengagungkan laki-laki. Melalui perjalanan jalur inilah Tuhan Yesus diterima dalam komunitas besar Israel bahkan bisa turut dalam diskusi bersama para alim ulama di bait Allah (lihat di Injil Lukas 2: 46 dst). Ungkapan bahwa Yesus anak Daud yang biasa kita dengar dalam lagu malam Kudus setiap menjelang Natal seperti ini menjadi terlihat jelas maknanya. Yesus adalah Penerus generasi tokoh besar penyelamat Israel. Dialah yang akan menyelamatkan umatNya seperti Daud dulu telah melakukannya dan diakui hingga kini. Tuhan mengutus AnakNya hadir ke dunia ini melalui cara dan budaya yang dipakai oleh manusia juga agar dapat diterima dan menjadi kegenapan janji Tuhan yang menyelamatkan.

Kita ini telah diakui menjadi milik Tuhan, umatNya sendiri dan kita telah dibebaskan dari dosa serta dikuduskan di dalam karuniaNya. Percaya kepada sang Juruselamat yang kita rayakan kini saat Natal masih memberikan tanggung jawab, yakni berbuat benar, meninggalkan keinginan duniawi menuju ke Nazaret sebagaimana Yusuf yang patuh ke kota Daud. Kota di mana hambaNya Daud dulu menjadi penyelamat, dan kini kalau Yusuf ke kota Daud itu berarti menggenapi janji Tuhan yang menyelamatkan manusia. Yesus yang lahir ke dunia melalui kota Daud memberikan pertanda bahwa di kota inilah sang Juruselamat sejati hadir ke dunia. Memberikan harapan dalam kesetiaan sebagaimana digambarkan oleh kedua orangtua Yesus yang taat dan mau kembali ke kota keselamatan itu. Kita pun juga diajak untuk menuju ke kota keselamatan itu. Di dalamnya ada seruan bagi siapapun yang datang kepadaNya untuk setia, sungguh-sungguh mau datang, mau mengorbankan kepentingan dan kenyamanan diri untuk menerima karunia keselamatan, kebahagiaan bersama sang Juru selamat.

 

Penutup

Natal adalah kelahiran sang Juruselamat. Bersama Natal kita memiliki pengharapan. Tetaplah dalam iman kepada sang Putra Natal yang telah lahir itu! Yesus telah hadir ke dunia untuk memberikan jawab atas seruan doa manusia. Manusia yang dalam kesesakan, dalam kelelahan dan dalam ketiadaan harapan. Sebagaimana Israel yang dilepaskan dan mendapatkan kebahagiaan serta kesejahteraan di zaman raja Hizkia, Kristus pun hadir untuk memberikan kelegaan bagi siapa saja yang menerima Dia sebagai Tuhan dan Juruselamatnya. Di dalamnya kita boleh berjalan bersama menuju kota keselamatan serta kebahagiaan kita. Selamat menyambut sang Penyelamat Agung! Selamat menerima kedatangan Tuhan Yesus dalam hidup kita! Amin. (LUV)

 

Nyanyian: KJ 22

 –

RANCANGAN KHOTBAH: Basa Jawi

 

Pambuka

Umat manungsa wonten ing salebeting pangantos-antos lan pangajeng-ajeng. Wonten ing Israel ugi wonteng pangajeng-ajeng lan pandonganipun umat Israel kasambedan nalika pangluwaran saking pamarentahipun Asyur dening Raja Hizkia (putranipun Raja Ahs, II Para Raja 18: 7 lan salejengipun). Pengalaman dados ingkang dipun jegi (terjajah) lan dados negari telukanipun Asyur tamtu njangget, lan kamardikanipun saestu nuwuhaken raos sokur ingkang lebet.

Satunggaling bayi sampun miyos ingkang kasebut ing Yesaya 9: 5 sejatosipun ingkang dipun pikajengaken nggih menika Rja Hizkia putranipun Raja Ahas. Raja Ahas piyambak boten saged njagi kaamanan lan katentreman nalika gagal nglawan raja Asyur. Nalika samanten Israel (ler) lan Yehuda (kidul) ngadhepi negari ageng Asyur ingkang mbudidaya mekaraken jajahanipun.

Sesarengan kaliyan bangsa Aram, Israel ngetog karosan lan ngajak Yehuda ndherek dados setunggal. Nanging raja Ahas sakinng Yehuda boten kersa tetunggilan kaliyan Israel lan Aram, nanging malah milih tetunggilan kaliyan raja Asyur: Tiglath-Pileser (II Para Raja 16: 7). Raja Asyur nampi tetunggilanipun Raja Ahas klayan upetinipun lan anggenipun purun nyembah dewanipun Asyur (II Para Raja 16: 9-18). Kanthi gampil sanget Asyur ngremuk lan nelukaken Aram, tanah Zebulon lan Naftali dipun rebat, malah saperangan warga Israel kaangkut dados tawananipun Asyur.

Kawontenan menika ndadosaken umatipun Gusti kecalan pangajeng-ajeng, ngantos kondhanging pamecanipun (nubuat) nabi Yesaya ing bab 9: 1-5. Badhe wonten katentreman lan kamardikan, satunggaling bayi badhe lair kagem Israel. Bayi lair ingkang dipun pikajengaken menika ketingalipun nggih menika putranipun Raja Ahas, Hizkia, ingkang miyos ing satengahing krisis. Ing nalika pamarentahanipun Hizkia menika Israel pikantuk kamardikan (II Para Raja 19: 32-). Bangsa Israel wangsul malih dhumateng Gusti lan pikantuk kamarikan saking Asyur, sarta manggeni negarinipun malih.

 

Isi

Sedaya tiyang Israel mesthi tepang kaliyan Raja Dawud lan ngurmati panjenenganipun minangka ratu agung ingkang ngasta kawilujengan kagem umat Israel sasampunipun nabi Musa. Malah ing lelampahan kamardikanipun Israel saking Ayur, ingkang dados alesan inggih Dawud abdinipun Gusti (II Para Raja 19: 34 “Kutha Yérusalèm bakal Dakbéla lan Dakreksa, krana saka asma-Ku lan krana prejanjian-Ku karo Dawud, abdi-Ku.”). Sosok Dawud dados penting sanget tumrap Israel dados priyantun ingkang kapiji dening Gusti piyambak. Lelampahan prang nglawan Filistin lan anggenipun ngawonaken Goliat boten namung pinanggih ing Agami Yahudi kemawon, nanging ugi ing Agami Kristen lan Islam.

Karana Yusuf kasebat kulwarga lan trahipun Dawud, mila Gusti Yesus ugi pikantuk kalenggahan ingkang sami, awit menggahing Israel garis keturunan menika saking tiyang jaler. Karana saking menika Gusti Yesus ugi kasebat Putra Dawud.

Kenging menapa Yusuf kaagem dening Gusti? Karana piyambakipun menika ingkang nurunaken trah saking Dawud. Menika kacetha ing Injil Mateus 1: 1-17 bab silsilahipun Gusti Yesus ingkang nyebutaken bilih Gusti Yesus menika generasi (turunan) ingkang kaping 28 saking Dawud. Pangaken menika dados dhasar lan kakiyatan tumrap Gusti Yesus saged pikantuk pangaken saking masyarakat bangsa Israel. Lumantar garis trah menika Gusti Yesus pikantuk idi (ijin) ndherek pirembagan kaliyan para ulama ing Padaleman Suci (Luk. 2: 46-).

Gusti Yesus dados Penerus trah saking priyantung agung Juruwilujengipun Israel. Panejnenganipun ingkang badhe nylametaken umatipun, kados dene ingkang sampun dipun tindakaken dening Dawud. Gusti Allah ngutus Putranipun rawuh ing jagad lumantar margi  adat  lan kabudayaan ingkang dipun agem dening manungsa. Kanthi makaten Panjenenganipun saged katampi minangka kapenuhaning prasetyanipun Allah ingkang mitulungi rahayu, ingkang nylametaken.

Kita menika sampun dipun akeni dados kagunganipun Gusti. Kita menika kagunganipun Gusti piyambak ingkang sampun kauwalaken saking dosa sarta kasucekaken wonten ing sih rahmatipun. Pitados dhumateng Sang Juruwilujeng ingkang kita pengeti wiyosipun ing riyadi Natal menika taksih maringi tanggel jawab, nggih menika nindakaken kaleresan, nilar nepsuning kadonyan, kados dene Yusuf ingkang mabangun turut tumuju dhateng kithanipun Prabu Dawud. Saking kitha menika tuwuh “juruwilujengipun” Israel, nggiih Dawud. Srana tindakipun Yusuf dhateng kithanipun Dawud menika janji prasetyanipun Gusti kangge nylametaken sedaya manungsa dados kapenuhan. Gusti Yesus miyos ing kithanipun Dawud menika, Gusti Yesus miyos minangka Juruwilujenging jagad. Pangajeng-ajeng dados kapinangkan lumantar kasetyanipun Yusuf lan Mariyam ingkang kersa lan mabangun turut tindak dhateng kitha karahayon menika. Kita ugi kaajak tumuju dhateng kitha karahayon menika. Ing kitha karahayon menika wonten panguwuh utawi timbalan dhateng sedayang ingkang sowan ing ngarsanipun supados setya tuhu lan purun ngurbanaken kapentingan lan kenyamanan dhiri kangge nampeni karahayon/ kawilujengan lan kabingahan sesarengan kaliyan Sang Juruwilujeng.

 

Panutup

Natal menika wiyosipun Sang Juruwilujeng. Kalayan Natal kita nggadhahi pangajeng-ajeng. Swawi dipuguh ing kapitadosan dhumateng Sang Putra Natal ingkang sampun miyos. Gusti Yesus miyos ingg donya maringi wangsulan tumrap adrenging pandonganipun manungsa. Kados dene Israel ingkang kauwalan lan pikantuk karaharjan lan kabingahan ing jamanipun raja Hizkia, makaten ugi Gusti Yesus rawuh maring pangluwaran dhateng sintena kemawon ingkang purun nampeni Panjenenganipun minangka Gusti lan Juruwilujengipun. Ing ngriku kita saged lumampah sesarengan tumuju kitha karahayon lan kabingahan kita. Sugeng mahargya Sang Juruwilujeng Agung! Sugeng nampeni rawuhipun Gusti Yesus ing gesang kita. Amin. [terj. ST]

 

Pamuji: KPK 174.

KAMIS, 25  Desember 2014
NATAL
STOLA  MERAH

 

Bacaan 1         : Yesaya 62 : 11-12
Bacaan 2         : Titus 3 : 4-7
Bacaan 3         : Lukas 2 : 15-20

Mazmur          : Mazmur  97 : 1-12

Tema Bulanan  :  Pengakuan dosa menjadi tanda iman.
Tema Pekan    :  Lihatlah ke Betlehem!

 

RANCANGAN KHOTBAH:  Bahasa Indonesia

 

Pendahuluan

Selamat Natal saudaraku,

Hari ini kita merayakan Natal untuk ke sekian kalinya. Biasanya orang Kristen merayakannya dengan banyak cara: mulai menghias rumah, memasang pohon natal di rumah dan menghiasi dengan pernik-pernik, lampu warna-warni. Juga tentu saja persiapan untuk makanan yang juga bermacam-macam untuk menyambut tamu yang hadir di kala Natal tiba. Demikian juga sejumlah kegiatan perayaan yang memerlukan rapat berhari-hari untuk mempersiapkan perayaan Natal. Intinya menyambut Tuhan Yesus hadir sungguh meriah, bila perlu kita menyediakan waktu khusus saat Natal tiba dengan cuti Natal bersama keluarga. Benarkah dengan begitu kita sudah merayakan Natal?

 

Isi

Natal pertama jauh dari kesan persiapan seperti itu. Semuanya serba tidak siap dan terkejut. Gembala di padang yang sering kita perlihatkan dalam kisah Natal mewakili kelompok yang terkejut dan tidak siap ini. Namun menariknya ketidaksiapan itu tidak menyurutkan iman mereka untuk melangkah ke Betlehem setelah mendapat pesan dari Malaikat Tuhan. Natal pertama hadir untuk orang sederhana yang mau percaya. Meskipun mereka tidak siap secara financial dalam arti membawa persembahan dan hadiah untuk sang putra Natal, hati mereka siap dipenuhi sukacita Natal. Kemurahan Tuhanlah yang memungkinkan mereka datang dan mengetahui melalui berita Malaikat Tuhan bahwa Tuhan Yesus telah lahir dan sang Juruselamat yang membebaskan umat dari belenggu penjajahan. Melepaskan belenggu dari keserakahan, dari kemunafikan, dari ketidakadilan yang dilakukan manusia kepada manusia lainnya.

Ungkapan ajakan : mari kita pergi ke Betlehem dan melihat apa yang terjadi di sana juga berlaku untuk kita yang sedang merayakan Natal hari ini. Ada apa di Betlehem? Ada seorang bayi sederhana dan dua orang tuanya yang bingung harus berbuat apa. Natal pertama adalah kebingungan meskipun juga ada pengharapan. Kebingungan untuk bagaimana merawat sang bayi ini, karena orang tuanya juga baru saat itu menjadi orang tua. Namun mereka punya pengharapan bahwa anak ini akan menjadi Penyelamat dunia sebagaimana didengar dari para gembala dan disimpan dalam hati Maria (Lukas 2 :19). Percaya dalam keadaan senang memang jauh lebih mudah dilakukan. Namun bagaimana tetap percaya dan berpengharapan di tengah situasi yang sulit seperti yang dialami Maria dan Yusuf? Penguatan oleh para gembala itu membuat mereka dikuatkan akan janji Tuhan yang telah disampaikan sebelumnya oleh Malaikat (Lukas 1 : 27-33). Yesus menjadi anak Allah yang maha tinggi dan tahta Daud yang tidak berkesudahan akan didudukiNya. Maria meyakini bersama Yusuf betapa agungnya mandat menjadi jalan kelahiran sang Raja itu.

Tidak berhenti sampai di sana, ternyata keyakinan itu masih harus diuji dengan perintah Tuhan untuk pergi mengungsi ke Mesir (Matius 2 : 13-14), di mana Maria dan Yusuf patuh dan segera mengungsi ke sana. Jarak Mesir dan Betlehem kira-kira 210 km bila dilihat di Peta Alkitab di bagian lembar pertama setelah kamus. (sayangnya tidak bisa terlihat di Alkitab yang di handphone). Kira-kira sejauh Banyuwangi Malang, atau Ngawi ke Malang  setidaknya 7 jam perjalanan naik bus. Mereka ini jalan kaki dalam keadaan bayi masih kecil dengan susah payah melintasi padang gurun. Yang dilihat para gembala mungkin hanya sukacita di Betlehem. Tetapi kita diajak melihat setelah peristiwa Betlehem masih ada kisah perjuangan membawa sang Juruselamat yang heroik ini. Sayang kita tidak pernah membuat kisahnya dalam drama Natal mengenai perjalanan ke Mesir, apakah bertemu dengan binatang buas, berapa kali mereka harus berisitirahat di perjalanan, bayi yang rewel dan perjalanan melelahkan harus berjalan kaki meskipun naik keledai yang menempuh waktu paling tidak 3 hari tanpa istirahat. Kalau ditambah istirahatnya pasti lebih dari itu, karena siang hari panas terik dan malam gelap gulita pasti diperhitungkan bukan?

Lihatlah ke Betlehem, di sanalah sang Juruselamat lahir, bukan dengan keindahan dunia, tetapi dengan kefanaan dan kesulitan dan nestapa yang juga dialami manusia. Mengalami panas dan haus, kelelahan, serta kebingungan nanti harus bagaimana di tempat baru. Natal memang membawa harapan dan sukacita sebagaimana sering kita dengar. Tetapi jangan lupa Natal berarti siap menyambut perjalanan iman yang tidak mudah. Natal pertama membawa kita pada sebuah teladan kesungguhan iman, kesetiaan Maria dan Yusuf, keberanian menempuh resiko, pengorbanan waktu, tenaga dan air mata harus berjalan ke tempat yang asing. Namun di atas semua itu mereka meyakini bahwa inilah resiko dipakai oleh Tuhan menjadi jalan keselamatan umat manusia. Betlehem tidak hanya lambang kesukaan, tetapi juga keberadaan total manusia, kesedihan tetapi juga pengharapan. Pengorbanan dan juga kesetiaan kepada janji Tuhan yang diwakili oleh Maria dan Yusuf.

 

Penutup

Tentu kita juga terinspirasi kesetiaan Maria dan Yusuf ini. Jika gembala meminta kesediaan kita untuk melihat ke Betlehem, itu artinya memandang Natal tidak hanya sebagai sukacita yang melegakan kita belaka. Namun sekaligus melihat bagaimana iman umat percaya termasuk saya dan saudara untuk tetap setia dengan janji iman itu. Janji iman untuk tetap setia kepada Tuhan Yesus, mau menjalani jalan Kristus yang adalah kebenaran. Di dalamnya ada pengorbanan dan air mata, karena kesetiaan itu diuji dengan keberanian kita untuk mempertahankan hidup di jalan Tuhan. Sedih dan derita saat Natal adalah bagian dari berita sukacita umat manusia, bahwa Tuhan memberikan diriNya masuk dalam kesedihan manusia, kegelapan hati manusia serta menjadi sinar di dalamnya. Selamat natal. Tuhan memberkati. (LUV)

 

Nyanyian: KJ. 127 : 1,2,3,4 Kandang Domba itu RumahNya.

RANCANGAN KHOTBAH: Basa Jawi 

 

Pambuka

Sugeng riyadi Natal, para sedherek!

Dinten menika kita sami ngriyadinaken Natal malih. Adatipun tiyang Kristen ngriyadinaken Natal mawi cara warni-warni: ngriyas griya, masang krisbom (pohon Natal) ing griya klayan manekawarni hiasan. Tamtu kemawon ugi klayan nyawisaken tetedhan lan jajan-jajan kangge nyegahi tamu ingkang rawuh. Makaten ugi pahargyan Natal ingkang mbetahaken rapat wongsal-wangsul. Cekakipun, pahargyan rawuhipun Gusti Yesus ing jagad saestu bingar, yen perlu cuti sabrayat kangge ngriyadinaken Natal. Nanging, menapa srana makaten menika kita saestu sampun ngriyadinaken Natal?

 

Isi

Natal ingkang sepisanan (wiyosipun Gusti Yesus) tebih saking pacawisan makaten menika. Sedayanipun sarwi dumadakan, boten cumawis lan ngagetaken. Para pangon ing ara-ara ingkang asring kadamel crita Natal nedahaken klompok ingkang kaget menika. Nanging ingkang elok, ketidaksiapan menika boten ngendhoni iman kapitadosanipun jumangkah mlampah dhateng Betlehem sasampunipun nampi piwelingipun malaekat. Natal ingkang sepisanan kelampahan kagem tiyang ingkang prasaja lan purun pitados. Nadyan tiyang-tiyang menika boten siap bandha kangge mbekta pisungsung kagem Sang Putra Natal, nanging manahipun tiyang-tiyang menika kapenuhan kabingahaning Natal. Kamirahanipun Gusti lan pawartosipun malaekat ingkang murugaken tiyang-tiyang menika saged ningali Gusti sang Juruwilujeng ingkang miyos ngluwari manungsa saking blengguning pangawulan, saking blengguning kasrakahan, kemunafikan, kelaliman ingkang dipun tindakaken dening manungsa tumrap sesaminipun.

Pangajak: ayo padha menyang Betlekhem lan ndeleng apa kang dumadi ing kkana ugi kagem kita ingkang saweg ngriyadinaken Natal dinten menika. Wonten napa ing Betlekhem? Wonten bayi prasaja lan tiyang sepuhipun kekalih ingkang bingung kedah tumindak menapa. Natal ingkang sepisanan menika kebingungan, nadyan ugi wonten pangajeng-ajeng. Kebingungan kangge ngupakara sang bayi menika, karana nggih nembe menika tiyangsepuhipun kagungan putra. Ewasamanten tiyangsepuhipun kagungan pangajeng-ajeng bilih bayi menika badhe jumeneng Juruwilujenging jagad kados kabar ingkang kapireng saking para pangon lan kasimpen ing manahipun Mariyam (Luk. 2: 19). Pitados ing salebeting kabingahan pancen gampil. Nanging kados pundi ngkuhi kapitadosan lan pangajeng-ajeng ing salebebting pakewed kados ingkang dipun alami dening Mariyam lan Yusuf? Kabaripun para pangon menika nyantosakaken kayakinanipun Mariyam lan Yusuf tumrap pjanji prasetyanipun Gusti ingkang saderengipun sampun kawedharaken dening malaekat (Luk. 1: 27-33). Yesus dados Putranipun Allah ingkang maha luhur lan kaprabonipun Dawud ingkang langgeng badhe dipun lenggahi. Mariyam lan Yusuf rumaos saiba agengipun kapitayan dados margi wiyosipun Sang Ratu Agung menika.

Nanging keyakinanipun menika boten mandheg ing ngriku, taksih kauji dening prentahipun Gusti supados kesah ngungsi dhateng Mesir (Mat. 2: 13-14). Nanging Mariyam lan Yusuf mbangun turut enggal ngungsi ngrika. Tebihipun Betlekhem saking Mesir menika watawis 210 km, kinten-kinten kados tebihipun Banyuwangi-Malang, utawi Ngawi-Malang. Lelampahanipun mbetahaken 7 jam nitih bis. Tiyang kekalih menika kedah mlampah tebih sanget mbekta bayinipun nglangkungi ara-ara samun.

Para pangon mbokmenawi namung ningali kabingahan ing Betlekhem. Nanging kita kaajak ningali bilih bakda lelampahan Betlekhem taksih perjuangan ingkang awrat ngasta Sang Juruwilujeng menika. Emanipun kita boten nate ndamel drama Natal ingkang nyariyosaken lelampahan saking Betlekhem dhateng Mesir: menapa pinanggih kewan galak, kaping pinten kedah ngaso ing margi, bayi rewel lan lungkrahing badan ing lelampahan menika nadyan nitih kuldi dangunipun 3 dinten, yen tanpa ngaso. Yen dipun tambahi ngaso, mesthi langkung 3 dinten, karana yen siyang mesthi benter sanget, dene yen dalu peteng ndhedhet.

Swawi tumenga dhateng Betlekhem, ing papan wiyosipun Sang Juruwilujeng, sanes papan kaendahan, nanging papan ingkang kebak pakewed lan kasisahan. Ing ngriku kepanasen, ngelak, sayah sarta kabingungan kados pundi ngalami gesang ing papan ingkang enggal. Natal pancen mbekta pangajeng-ajeng lan kabingahan kados ingkang asring kita pireng. Nanging sampun kesupen bilih Natal ugi ateges kedah sumadya nglampahi iman kapitadosan ingkang boten gampil. Natal ingkang sepisanan nuntun kita dhateng patuladhan bab tumemening iman, kasetyanipun Mariyam lan Yusuf, raos wani nanggel resiko, ngurbanaken wekdal, tenaga lan luh lumampah dhateng papan ingkang dereng nate dipun mangertosi. Nadyan makatena, Mariyam lan Yusuf ngrumaosi bilih menika dados resiko kaagem dening Gusti minangka margi karahayoning umat manungsa. Betlekhem boten namung pralambanging kabingahan, nanging ugi kawontenaning manungsa sawetahipun: kasisahan lan pangajeng-ajengipun. Pangurbanan lan kasetyan dhateng janji prasetyanipun Gusti dipun wakili dening Mariyam lan Yusuf.

 

Penutup

Tamtu kita pikantuk piwulang saking kasetyanipun Mariyam lan Yusuf menika. Menawi para pangon nyuwun supados kita sumadya ningali dhateng Betlekhem, menika ateges nyawang Natal biten namung minangka kabingahan ingkang maremaken. Nanging ugi ningali kados pundi iman pitados kita tetep setya dhateng janji iman kita. Janji iman supados tetep setya dhumateng Gusti Yesus, purun lumampah ing marginipun Sang Kristus, anenggih kayekten/ kaleresan. Ing kasetyan janji iman menika wonten pangurbanan lan luh, karana kasetyan menika kauji klayan wantun ngukuhi gesang ing marginipun Gusti. Sedih lan sangsara ing wekdal Natal menika dados peranganing pawartos kabingahaning umat manungsa, bilih Gusti karsa lumebet ing kasedhihaning manungsa, lan sumunar ing pepetenging manahipun manungsa. Sugen Natal, Gusti mberkahi. Amin. [terj. ST]

 

Pamuji: KPK 210.

MINGGU, 28 Desember 2014
MINGGU BIASA 1
STOLA PUTIH

 

Bacaan   I : Yesaya 60: 1-6
Bacaan  II : Efesus 3: 1-6
Bacaan III : Matius 2: 1-12

Mazmur   : Mazmur 72: 1-13

Nyanyian  : Kidung Jemaat 424: 1, 4.

Tema bulanan    : Pengakuan dosa menjadi tanda iman.
Tema mingguan : Iman yang menyelamatkan bagi semua bangsa.

 

RANCANGAN KHOTBAH: Bahasa Indonesia

Pendahuluan

Kita semuanya tentu mengakui bahwa segala sesuatu yang kita dapatkan asalnya adalah dari Tuhan. Walaupun asalnya dari hasil pertanian yang kita usahakan, bukankah tanah pertanian itu Tuhan yang menciptakannya. Kalau kita mendapatkan ikan yang kita tangkap atau kita budidayakan, bukankah lautan atau air itu Tuhan yang menciptakannya? Kalau kita mendapat rejeki atau penghasilan dari perusahaan, bukankah bahan perusahaan itu berasal dari bumi yang diciptakan oleh Tuhan? Kalau yang kita dapatkan merupakan upah jasa kita, bukankah orang yang memberikan upah itu adalah ciptaan Tuhan? Jadi jelas bahwa semuanya berasal dari Tuhan. Namun masih tidak sedikit orang, termasuk orang Kristen, yang mengklaim bahwa apa yang didapatkan dan dimiliki adalah hasil jerih payahnya sendiri. Karena itu, lalu bersikap pelit, kikir, tidak bermurah hati, tidak suka berbagi dengan orang lain. Semuanya untuk dirinya atau keluarganya sendiri.

 

Isi

Orang-orang Yahudi, termasuk yang sudah Kristen, cenderung untuk bersikap pelit. Orang-orang Yahudi ini yang menjadi tujuan awal dari penulisan Injil Matius ini. Bangsa Yahudi menganggap bahwa keselamatan dari Allah hanyalah untuk bangsanya sendiri, karena bangsa Israel meyakini diri sebagai bangsa pilihan Allah. Karena itu anugerah terbesar dari Allah, yakni keselamatan, adalah untuk mereka, bukan untuk bangsa lain.

Karena kecenderungan sikap yang eksklusif demikian itu, maka banyak sekali peringatan, arahan dan petunjuk yang disampaikan kepada mereka agar mereka bersikap inklusif (terbuka). Peringatan, arahan dan petunjuk-petunjuk itu disampaikan oleh nabi-nabi dan ditulis di dalam kitab-kitab suci. Allah dengan segala karya dan kasihNya tidak membatasi diri dan tidak tidak dapat dibatasi untuk bangsa atau kelompok tertentu saja.

Nabi Yesaya dalam kitab bacaan kita hari ini (pasal 60: 1-6) memberitahukan kepada bangsa Israel bahwa bangsa-bangsa akan berduyun-duyun mendatangi terang keselamatan Tuhan yang bersinar di Israel. Terang keselamatan Tuhan yang bersinar pada bangsa Israel pilihanNya itu adalah untuk semua bangsa.

Paulus dalam bacaan kita yang kedua (Efesus 3: 1-6) membuka suatu rahasia karya penyelamatan Allah. Rahasia itu adalah bahwa karya penyelamatan Tuhan itu berlaku untuk semua umat manusia. Karya keselamatan itu tidak hanya untuk orang Yahudi, melainkan terbuka juga untuk orang-orang Yunani, artinya untuk semua orang.

Matius di dalam Injilnya menceritakan bahwa karya penyelamatan Allah di dalam lahirnya Sang Mesias diketahui dan didatangi oleh orang-orang majus dari timur, dari negeri-negeri yang jauh dari Israel. Cerita tentang orang-orang Majus ini hanya terdapat di dalam Injil Matius. Pada awalnya Injil Matius ini ditujukan kepada orang-orang Yahudi, baik Kristen Yahudi maupun non-kristen. Cerita ini mau menunjukkan kepada mereka bahwa keselamatan itu terbuka untuk semua bangsa.

Orang-orang majus itu datang dari negeri-negeri yang jauh. Mereka rupanya sangat bersyukur bisa melihat dan mendatangi terang keselamatan dari Tuhan itu. Karena itu mereka datang menghadap Sang Mesias dengan membawa persembahan mereka. Persembahan mereka yang berupa mas, kemenyan dan mur menunjukkan pengakuan mereka tentang Mesias itu. Mas adalah persembahan bagi seorang raja. Kemenyan adalah persembahan bagi seorang Imam yang bertugas menghubungkan manusia dengan Allah. Mur adalah persembahan untuk orang mati. Persembahan-persembahan mereka menunjukkan pengakuan bahwa Yesus Kristus adalah seorang Raja yang menjadi penghubung manusia dengan Allah yang rela mati untuk umatNya.

 

Penutup

Melihat dan mengakui terang keselamatan Tuhan itu menimbulkan rasa syukur dalam diri orang-orang majus itu. Karena itu mereka dengan semangat dan tanpa lelah menempuh perjalanan jauh datang ke Betlehem, menghadap Sang Mesias itu. Mereka datang dengan wujud syukur mereka dengan menyerahkan persembahan yang terbaik: mas, kemenyan dan mur.

Terang penyelamatan Tuhan itu sudah dan sedang terjadi meluas sampai kepada kita di sini sekarang. Kita tentu mengakui dan melihat terang keselamatan Tuhan itu. Bahkan terang keselamatanNya itu sudah kita terima. Karena itu, mestinya di dalam diri kita juga senantiasa timbul semangat menjalani kehidupan dan pelayanan dalam kehendakNya; menjalani dan melakukannya tanpa lelah dan bosan. Mestinya dari situ juga timbul rasa syukur yang kita wujudkan dengan persembahan-persembahan kita yang terbaik bagi Dia. Mestinya tidak pantas kalau ada orang Kristen bersikap pelit, kikir, tidak bermurah hati, tidak suka berbagi dengan orang lain.

Mari mengambil saat teduh merenungkan diri: adakah kita selalu semangat menjalani kehidupan bagi Tuhan dan bagi ciptaanNya, apakah kita berat hati untuk berbagi berkat dengan orang lain, untuk bermurah hati, untuk menyerahkan persembahan yang terbaik bagi Tuhan. [ST]

 

Nyanyian: KJ 109: 4, 5.

RANCANGAN KHOTBAH: Basa Jawi

Pambuka

Kita sedaya tamtu sami ngakeni bilih samukawis sedaya menika tukipun saking Gusti. Nadyan menika arupi asiling tetanen ingkang kita udi, nanging pasiten (tanah pertanian) menika rak Gusti ingkang nitahaken. Menawi kit apikantuk ulam saking seganten utawi saking blumbang, rak Gusti ingkang nglempakan toya dados seganten, dados blumbang, dados lepen. Menawi kita pikantuk rejeki saking perusahaan, nanging rak nggih Gusti ingkang nitahaken bahan perusahaan menika. Menawi kita pikantuk opah saking jasa (lelabuhan) kita saking tiyang sanes, rak nggih Gusti ingkang nitahaken manungsa. Dados cetha bilih sedaya menika pinangkanipun saking Gusti. Ewasamanten, boten sekedhik tiyang, kalebet tiyang Kristen, ingkang nganggep bilih sedaya ingkang dipun gadhahi lan dipun tampeni menika minangka asil pambudidayanipun piyambak. Temahan, tiyang-tiyang menika lajeng dados medhit, boten loma, boten remen peparing dhtaneg tiyang sanes. Sedayanipun namung kagem dhirinipun utawi kulawarganipun piyambak.

 

Isi

Tiyang-tiyang Yahudi, kalebet ingkang sampun dados Kristen, gampil dados medhit. Tiyang-tiyang Yahudi menika ingkang wiwitan dados tujuanipun Injil Mateus kaserat. Tiyang Yahudi nganggep bilih karahayon saking Allah menika namung kagem bangsanipun piyambak, minangka bangsa pilihanipun Allah. Karana saking menika, kanugrahan ageng saking  Allah, nggih menika karahayon, nggih namung kagem bangsa Yahudi (Israel), sanes kagem bangsa sanes.

Karan gampil dados eksklusif menika, pramila kathah pepenget, pitedah lan panuntun ingkang paringaken dhateng bangsa Israel menika supados asikep inklusif (binuka dhateng bangsa sanes). Pepenget, pitedah lan panuntun menika dipun paringaken dening para nabi lan kaserat ing kitab-kitab suci. Gusti Allah ing sedaya pakaryan lan katresnanipun boten matesi (membatasi) dhiri lan boten saged dipun watesi kagem bangsa utawi golongan tartamtu kemawon.

Nabi Yesaya wonten ing kitab waosan kita dinten menika (bab 60: 1-6) ngabaraken dhateng bangsa Israel bilih bangsa-bangsa sanes badhe golong-golong ndhatengi pepadhang karahayonipun Gusti ingkang sumunar ing Israel. Pepadhang karahayonipun Gusti menika sumunuar saking Israel kagem sedaya bangsa.

Rasul Paul ing waosan kita kang kaping kalih (Efesus 3: 1-6) miyak wewadi pakaryan karahayonipun Allah. Wadinipun nggih menika biilih pakaryan karahayonipun menika kagem sedaya umat manungsa. Pakaryan karahayon menika boten namung kagem bangsa Yahudi kemawon, nanging tinarbuka kagem tiyang-tiyang Yunani, tegesipun kagem sedaya tiyang.

Mateus wonten ing Injilipun menika nyariyosaken bilih pakaryan karahayonipun Allah wonten ing wiyosipun Sang Mesih dipun sumurupi lan dipun dhatengi dening tyang-tiyang majus saking tanah wetan, saking negari ingkang tebih saking Israel. Cariyos bab tiyang-tiyang majus menika namung wonten ing Injil Mateus. Wiwitanipun Injil Mateus menika katujokaken dhateng tiyang-tiyang Yahudi, dadosa ingkang sampun Kristen utawi ingkang boten Kristen. Cariyos menika arsa nedahaken dhateng bangsa Yahudi bilih karahayonipun Allah menika tinarbuka kagem sedaya bangsa.

Tiyang-tiyang majus menika rawuh saking negar-negari ingkang tebih. Ketingalipun tiyang-tiyang majus menika kebak raos sokur dene saged ningali lan ndhatengi pepadhang karahayonipun Gusti menika. Pramila tiyang-tiyang majus menika sowan Sang Mesih kanthi ngasta pisungsung. Pisungsungipun tiyang majus ingkang arupi mas, kemenyan lan mur menika nedahaken pengakenipun tiyang-tiyang majus menika bab Sang Mesih. Mas menika pisungsung kagem raja. Kemenyan menika pisungsung kagem Imam ingkang nyambung sesambetanipun manungsa kaliyan Allah. Mur menika pisungsung kagem tiyang ingkang seda. Pisungsung-pisungsung menika nedahaken pengakenipun tiyang-tiyang majus menika bilih Yesus Kristus menika Raja ingkang nyambung sesambetanipun manungsa kaliyan Allah srana anggenipun lila seda kagem umatipun.

 

Panutup

Ningali lan ngakeni pepadhang karahayonipun Gusti menika nuwuhaken raos sokur ing gesangipun para majus menika. Pramila kanthi semangat lan tanpa ngetang sayah tiyang-tiyang majus menika ndlajahi lelampahan ingkang tebih dhateng Betlehem, sowan Sang Mesih. Tiyang-tiyang menika nyaosaken pisungsung ingkang sae piyambak arupi mas, kemenyan lan mur minangka wujud panuwun sokuripun dhumateng Gusti.

Pepadhang karahayonipun Gusti menika sampun lan saweg dumados sumrambah ngantos dhumateng kita ing ngriki samangke. Kita tamtu ngakeni lan ningali pepadhang karahayonipun Gusti menika. Malah pepadhang karahyonipun Gusti menika tamtu sampun kita tampeni. Pramila saking menika, mesthinipun wonten ing gesang kita tansah tuwuh semangat nglampahi oigesangan lan peladosan kita manut ing karsanipun Gusti; nglampahi lan nindakaken sedayanipun tanpa ngetang sayah. Mesthenipun ing manah kita ugi tuwuh raos sokur ingkang kita wujudaken  srana pisungsung kita ingkang sae piyambak kagem Gusti. Mesthenipun boten pantes yen wonten tiyang Kristen ingkang medhit, boten loma, boten remen peparing dhateng tiyang sanes.

Samangke mangga ngeningaken batos lan manah kita: menapa kita tansah kanthi semangat nglampahi pigesangan kita kagem Gusti lan titahipun? Menapa manah kita awrat ngedum berkahipun Gusti dahteng tiyang sanes? Menapa manah kita saged loma lan nyaosaken  pisungsung ingkang sae piyambak kagem Gusti? [ST]

 

Pamuji: KPK 32: 1, 2