wordpress com stats plugin
Home » Rancangan Khotbah Minggu

Rancangan Khotbah Minggu

Minggu, 21 September 2014
MINGGU BIASA 25
STOLA PUTIH

 

Bacaan  1 : Yehezkiel 18 : 24 – 28
Bacaan 2  : Fillipi 2 : 1 – 11
Bacaan 3 : Matius 21 : 28 – 32

 

Tema bulanan : Allah tidak berpangku tangan di dalam Bait Suci
Tema pekan     : Menyatunya perkataan dan perbuatan

 

RANCANGAN KHOTBAH: Bahasa Indonesia

Pendahuluan

Di kalangan kita orang Jawa khususnya, sering kita mendengar atau malah mengucapkan ungkapan: nggih nanging ora kepanggih. Artinya dengan gampang mengatakan ya/ sanggup, tetapi tidak dilakukan. Ungkapan ini hanya untuk menyenangkan orang yang menyuruh/ memberi nasehat/ saran/ pendapat kepadanya. Sebaliknya ada orang yang dengan terus terang menolak/menyatakan tidak, tetapi kemudian dengan diam-diam melakukan apa yang disuruhkan/ saran/ pendapat yang disampaikan kepadanya. Mana yang baik? Berkata ya, tapi tidak melaksanakan atau tidak tapi melaksanakan?

 

Isi

Yesus melanjutkan percakapanNya dengan anggota-anggota Sanhedrin (yang dimulai di ayat 23). Ia menyerang mereka dengan sebuah perumpamaan yang hanya terdapat di Injil Matius. Kristus bercerita tentang seorang bapak yang mempunyai dua anak laki-laki yang disuruhnya bekerja di kebun anggur. Anak yang pertama menyatakan kerelaannya dengan kata-kata yang sopan (menyapa bapanya dengan “kurie” (Yunani) yang dalam RSV diterjemahkan dengan “sir” = tuwan, yang merupakan gelar kehormatan), tetapi ia tidak pergi. Anak yang kedua menolak dengan kata-kata yang kasar, tetapi kemudian ia menyesal.

Perumpamaan ini dikenakan kepada reaksi orang terhadap Yohanes Pembaptis. Yohanes Pembaptis telah datang “dengan jalan kebenaran” maksudnya ia menunjukkan jalan kebenaran. Ada pemungut-pemungt cukai (yang dianggap sebagai perampas) dan perempuan-perempuan sundal, yang percaya kepada Yohanes Pembaptis. Mereka mengaku dosanya dan menerima baptisan Yohanes Pembaptis sebagai meterai pengampunan Tuhan, dan mereka memulai kehidupan baru. Dulu mereka menentang Tuhan, tetapi mereka menyesal, sama seperti anak laki-laki yang kedua itu. Akan tetapi para pemimpin Bangsa Israel (yang telah disebutkan dalam ayat 23) puas dengan mengucapkan kata-kata yang saleh saja. Mereka tidak menghormati Yohanes Pembaptis sebagai utusan Allah dan tidak mau dibaptiskan olehnya. Bahkan Yesus, utusan yang tertinggi itu, tidak dihormati. Mereka sama seperti anak laki-laki yang pertama itu, hanya kata-katanya saja yang baik. Bagaimana dengan kita orang-orang yang katanya percaya pada Yesus? Yang katanya orang-orang Kristen?

Ada beberapa pengajaran yang berharga dari perenungan kali ini bagi kehidupan kita sehari-hari, antara lain :

  1. Kata-kata yang bagus dan yang saleh tanpa perbuatan-perbuatan yang sesuai dengan kata-kata tersebut adalah hal yang sangat buruk dan sangat tidak terpuji. Jangan hanya pandai berkata-kata, tetapi juga harus pandai melakukannya. Jangan “jarkoni” (isa ujar tapi ora isa nglakoni = bisa mengatakan tapi tidak bisa melakukan).
  2. Orang-orang yang menentang Tuhan dengan terus terang, kadang-kadang lebih cepat bertobat daripada orang-orang yang memakai kata-kata yang bagus; kenyataan ini dapat mendorong orang-orang Kristen untuk mendekati golongan “yang berani menentang” itu; jangan kita gampang menyangka bahwa tidak ada harapan.
  3. Jangan jadi orang yang pandai berjanji, pandai mengingkari; jangan mudah berkata: ya saya sanggup, tapi kemudian mengingkari. Mudah berkata : ya saya janji…. tapi tinggal janji, yang tidak pernah dan tidak akan pernah ditepati. Tuhan Yesus tidak hanya butuh janji dan kesanggupan kita, tetapi lebih dari itu….Kediri kutane (sing dadi nyatane = yang dibutuhkan buktinya).
  4. Yesus tidak menghendaki kita jadi orang yang munafik: lain di bibir lain di hati. Ke-Kristen-an membutuhkan ketulusan dan kesetiaan, sebagaimana dipercontohkan oleh Yesus dalam bacaan kedua. Yesus dengan penuh ketulusan dan kesetiaan menjalankan kehendak Bapa-Nya, sampai mati di kayu salib untuk keselamatan kita. Apa layak kita menyikapi pengorbanan Yesus yang luar biasa ini dengan sikap yang munafik?
  5. Dalam perjalanan hidup dan kehidupan yang kita jalani, kita harus selalu belajar meyakini bahwa tindakan Tuhan pasti tepat (bacaan 1). Kenapa? Sebab kenyataan menunjukkan betapa sering kita dengan gampang menyalahkan Tuhan, manakala apa yang kita terima/ jumpai tidak sesuai dengan harapan kita. Kita dengan gampang berkata: Tuhan tidak adil…Tuhan kejam…..Tuhan tidak mendengarkan doaku……dsbnya. Apa memang benar begitu? Siapa yang salah sebenarnya Tuhan ataukah diri kita sendiri? Kita cenderung dengan gampang menyalahkan pihak lain, orang-orang atau siapapun (termasuk Tuhan) dan apapun yang berada di luar diri kita dan jarang mau menyalahkan diri sendiri. Mari dengan penuh kerendahan hati, melakukan instrospeksi diri! Yakinlah bahwa tindakan Tuhan bagi kita pasti tepat.
  6. Ada sementara orang yang mengatakan: lebih baik menjadi bekas orang jahat, daripada bekas orang baik. Artinya dulunya pernah menjadi penjahat, kemudian bertobat menjadi orang baik. Ini tindakan yang dapat dipuji dan dipandang lebih baik daripada dulunya pernah menjadi orang baik, kemudian menjadi orang jahat. Apa benar? (bandingkan dengan bacaan 1)

 

Penutup

Betapa indahnya hidup dan kehidupan ini apabila selalu berada dalam situasi kondisi menyatunya kata dan perbuatan. Jangan berkata: merah, tapi yang dilakukan putih atau sebaliknya. Kalau merah ya merah, kalau putih ya putih. Dijauhkanlah kita dari kemunafikan, gampang menyalahkan, gampang menghakimi. Amin (SS)

 

Nyanyian: KJ 363 : 2

RANCANGAN KHOTBAH: Basa Jawi

 

Pambuka

Ing gesang padintenan, mligenipun ing antawis kita tiyang Jawi, kita asring mireng malah kepara ugi asring ngucapaken unen-unen: nggih nanging ora kepanggih. Artosipun kanthi gampil tiyang ngucap: nggih/ sanggah, ananging boten nindakaken kados ingkang kaucapaken. Sejatosipun unen-unen menika namung kangge maremaken tiyang ingkang ngutus/ maringi pitedah/ pemanggih dhateng piyambakipun. Kosokwangsulipun wonten tiyang ingkang kanthi tegas lan terang-terangan ngucap: boten, nanging tumunten kanthi sesidheman lajeng nindakaken menapa ingkang dipun ucapaken dhateng piyambakipun. Pundi ingkang saged kawastanan sae: Ngucap nggih, ananging boten nindakaken utawi ngucap boten ananging nindakaken?

 

Isi

Gusti Yesus nglajengaken anggenipun wawan rembag kaliyan anggota-anggota Sanhedrin (kados ingkang sampun kawiwitan ing ayat 23). Panjenenganipun paring dhawuh pameleh kanthi pasemon ingkang namung kaserat dening Injil Mateus. Gusti Yesus paring dhawuh bab bapak ingkang kagungan putra jaler kalih, ingkang dipun utus nyambut damel wonten kebon anggur. Putra ingkang sepisan nedahaken kesanggemanipun kanthi tembung ingkang sopan (nyapa bapakipun kanthi tembung “kurie” (Yunani) ing kitab RSV dipun jarwakaken kanthi tembung “sir” = gusti, mujudaken gelar kaurmatan), ananging piyambakipun boten bidhal. Putra ingkang kaping kalih, nampik kanthi tembung ingkang kasar, ananging piyambakaipun lajeng nlangsani, lajeng tumindak.

Pasemon menika katujokaken dhateng tangkepipun tiyang-tiyang dhateng Yokanan Pambaptis. Yokanan Pambaptis rawuh “kanthi margining kaleresan” artosipun panjenenganipun nedahaken margining kaleresan. Wonten juru mupu beya (ingkang kaanggep dados tukang ngrampas) lan para sundel ingkang pitados dhateng Yokanan Pambaptis. Tiyang-tiyang menika ngakeni dosanipun lan nampeni baptisanipun Yokanan Pambaptis ingkang dados pratanda panganpuntening dosa saking Gusti, lan para tiyang menika miwiti gesang enggal. Rumiyin tiyang-tiyang menika nglawan dhateng Gusti, ananging samangke tiyang-tiyang menika nlangsani gesangipun, kadosdene putra ingkang nomer kalih.

Para pemimpinaning Bangsa Israel (ingkang sampun kasebat ing ayat 23), sajakipun sampun rumaos marem namung kanthi ngucapaken tembung-tembung ingkang sopan/ manis. Boten purun ngurmati lan boten purun kabaptis dening Yokanan Pambaptis. Malahan Gusti Yesus ingkang dados dutaning Allah (duta ingkang paling aji) boten dipun urmati. Para pemimpinaning Bangsa Israel menika kados dene putra ingkang sepisan, ingkang namung sae/ sopan tembung-tembungipun. Kados pundi menggahing kita para tiyang ingkang kawastanan tiyang ingkang pitados dhateng Gusti Yesus? Ingkang kawastanan tiyang Kristen?

Lumantar menapa ingkang kita gegilut samangke wonten piwulang karohanen ingkang adi tumraping gesang kita padintenan, ing antawisipun :

  1. Tembung-tembung ingkang sae, sopan lan ketinggal saleh, menawi boten kinanthenan pandamel ingkang cundhuk kaliyan tembung-tembung menika, mujudaken bab ingkang sanget awon lan boten patut kapuji. Kita sampun ngantos namung pinter wicantenan! Kita ugi kedah pinter nindakaken. Sampun dados “jarkoni” (bisa ujar ora bisa nglakoni)
  2. Sampun ngantos dados tiyang ingkang gampil janji gampil mblenjani; sampun ngantos gampil mungel: nggih kula sanggah, ananging lajeng blenjani. Gampil mungel: nggih kula janji…, ananging namung janji, ingkang boten nate lan boten badhe nate dipun tetepi. Gusti Yesus boten namung mbetahaken janji lan kesanggahan kita, ananging langkung saking menika…Kediri kutane (sing dadi nyatane).
  3. Tiyang-tiyang ingkang kanthi terang-terangan nglawan Gusti, kadhang kala malah langkung cepet mratobat menawi katimbang kaliyan tiyang-tiyang ingkang ngangge tembung-tembung ingkang sae/ sopan. Kasunyatan menika dadosa pambereg tumraping kita tiyang Kristen kangge nyelaki sawetawis tiyang “ingkang wantun nolak/ nglawan.” Sampun ngantos kita gampil nggadhahi panyana bilih boten wonten pangajeng-ajeng.
  4. Gusti Yesus boten ngersakaken kita dados tiyang ingkang lamis (munafik): lain di bibir lain di hati. Ke-Kristen-an mbetahaken ketulusan lan kasetyan, kados ingkang sampun katuladhakaken dening Gusti Yesus (waosan 2). Gusti Yesus kanthi kebak ketulusan lan kasetyan nindakaken kersanipun Sang Rama, ngantos seda ing kajeng salib kangge kawilujengan kita. Kados pundi tangkep kita dhateng pangorbanananipun Gusti Yesus ingkang “luar biasa” menika? Munapa pantes menawi kita tampeni kanthi sikaping gesang ingkang munafik?
  5. Wonten ing pigesangan kita padintenan, kita kedah tansah sinau pitados bilih tumindakipun Gusti Allah mesthi leres (waosan 1). Karana kasunyatan nedahaken bilih kita asring kanthi gampil nglepataken Gusti, menawi menapa ingkang kita tampi boten cocok kaliyan pangajeng-ajeng kita. Kita kanthi gampil mungel: Gusti boten adil….Gusti boten mirengaken pandonga kula…..Gusti kejem….lsp. Menapa leres? Sinten ingkang lepat sejatosipun, Gusti menapa kita piyambak? Kita umumipun kanthi gampil sanget nglepataken pihak sanes, tiyang-tiyang utawi sinten kemawon (malah sok ugi kalebet Gusti) lan menapa kemawon ingkang wonten ing sajawining gesang kita lan meh boten nate purun nglepataken dhiri kita piyambak. Mangga kanthi andhap asoring manah, kita puruna tansah “introspeksi diri”. Pitadosa bilih tumindakipun Gusti mesthi leres.
  6. Wonten sawetawis tiyang ingkang ngendika: luwih becik dadi tilase wong ala, katimbang dadi tilase wong apik. Artosipun rumiyin nate dados tiyang ingkang awon, ananging lajeng mratobat dados tiyang sae. Menika kawawas langkung prayogi lan sae menawi kabandhing kaliyan tiyang ingkang rumiyin nate dados tiyang sae, ananging lajeng murang sarak, dados mursal, jahat. Menapa leres (kacundukna waosan 1)?

 

Panutup

Saiba endah lan saenipun menawi gesang lan pigesangan menika tansah wonten ing salebeing kawontenan nyatunggiling wicanten lan pandamel. Sampun ngantos mungel: abang, ananging ingkang dipun tindakaken putih, utawi kosokwangsulipun. Menawi mungel abang, nggih abang; menawi mungel putih, nggih putih. Katebihna kita sedaya saking patraping gesang ingkang munafik, gampil nglepataken ngasanes, nggampil jeksani. Amin (SS).

 

Pamuji: KPK 165 : 4,5

 

***

Minggu, 28 September 2014
MINGGU BIASA 26
STOLA PUTIH

 

Bacaan 1 : Yesaya 5 : 1 – 7
Bacaan 2 : Pillipi 4 : 6 – 9
Bacaan 3 : Matius 21 : 33 – 43

Tema bulanan : Allah tidak berpangku tangan di dalam Bait Suci-Nya
Tema pekan     : Gereja/ orang Kristen harus berbuah

 

RANCANGAN KHOTBAH: Bahasa Indonesia

Pendahuluan.

Pada zaman Yesus ada tuan-tuan tanah yang memiliki banyak tanah di Palestina. Tuan-tuan tanah itu menyewakan tanahnya kepada para penggarap, kemudian pergi dan menetap di luar Palestina. Pada saat-saat tertentu (waktu panen), para penggarap memberi kepada tuan tanah sebagian hasil sesuai dengan kesepakatan yang telah ditentukan sebelumnya. Kondisi ini yang seringkali menyebabkan para penyewa/ penggarap bertindak secara bebas, tidak jujur, bahkan memberontak. Pemilik tanah sangat mengharapkan buahnya, tetapi yang diperoleh justru sebaliknya.

Kebiasaan dan budaya yang hampir sama, juga ada di kalangan kita masyarakat Indonesia. Ada orang yang kaya menyewakan tanahnya, kemudian tinggal di luar daerah. Ada pula para penyewa/ penggarap yang nakal: berbuat seenaknya sendiri, tidak jujur, bahkan berupaya untuk memiliki tanah yang digarapnya dengan cara yang tidak wajar. Kembali si pemilik tanah mengharapkan buah/ hasil dari tanahnya, tetapi yang diperoleh kebalikannya.

 

Isi

Perumpamaan dalam bacaan ke 3 dapat ditafsirkan atau diartikan secara alegoris, walaupun pasti tidak perlu terlalu njelimet. Pemilik kebun anggur/ ”tuan tanah” (ayat 33a) adalah Tuhan Allah, kebun anggur adalah Bangsa Israel/ Gereja Kristen, para penggarap (ayat 33b) adalah para pemimpin Bangsa Israel/ para pelayan Tuhan, hamba-hamba yang diutus tuannya (ayat 34-36) adalah para Nabi Perjanjian Lama (Amsal 3:7, Zakaria 1:6), akhirnya menyuruh anaknya sendiri (ayat 37), yaitu Yesus Kristus.

Dalam Perjanjian Lama Tuhan Allah mengutus para nabi (Matius menyebut dua kelompok utusan yang menandakan Tuhan telah mengutus banyak nabi) untuk memperingatkan Bangsa Israel akan kewajibannya, bahwa Tuhan telah memilih Bangsa Israel dari antara segala bangsa dengan maksud supaya Israel menjadi bangsa yang suci, yang menghasilkan buah-buah yang terdiri dari ketaatan terhadap Tuhan dan kasih terhadap sesama. Para pemimpin Israel, yang wajib memelihara kesucian Israel, menganiaya para nabi yang memperjuangkan kesucian Israel.

Melalui perumpamaan ini, dengan cara yang mengharukan kepada kita diperlihatkan kesabaran Tuhan. Walaupun bangsa Israel dan para pemimpinnya memberontak kepada Tuhan, namun terus-menerus Tuhan mengutus nabi-nabi-Nya untuk menyadarkan mereka. Kesabaran Tuhan sangat besar dalam kehidupan kita. Berulang kali Tuhan memangggil kita, dan setiap kali Ia memberi kesempatan yang baru bagi kita untuk taat kepada-Nya.

Pada akhirnya tuan tanah mengutus anaknya, dengan pikiran bahwa anak itu akan disegani. Di dalam anak ini Yesus melukiskan diri-Nya sendiri. (Prof.W.Barclay mengatakan bahwa dengan nama itu Yesus menyatakan bahwa Ia menduduki tempat yang lebih tinggi daripada para nabi, suatu tempat yang tak ada bandingnya). Kenyataan menunjukkan hal yang bertolak belakang, anaknya juga tidak disegani tetapi justru ditangkap, dilemparkan keluar kebun anggur dan dibunuh. Itulah yang dilakukan oleh Sanhedrin, Mahkamah Agama, yang menentang Yesus, menyalibkan Yesus di luar Yerusalem.

Yesus mengakiri perumpaan-Nya dengan mengutip Mamur 118: 22-23 : batu yang dahulu dibuang akhirnya menjadi batu penjuru. Yesus mengenakan batu itu kepada diri-Nya sendiri. Ada kemungkinan besar Yesus mengenakan “tukang-tukang bangunan” kepada anggota Sanhedrin, Mahkamah Agama. Walaupun Yesus dibuang pembangun-pembangun itu, namun Ia akan menjadi batu penjuru di bangunan Allah oleh perbuatan ajaib dari pihak Tuhan. Hal ini terjadi pada kebangkitan Yesus dari antara orang mari dan dalam kedatangan-Nya kembali pada akhir zaman. Di segala abad Yesus ditolak oleh banyak orang yang terkemuka, tetapi mereka tidak dapat mengubah keputusan Allah bahwa Yesus adalah batu penjuru.

Di ayat 41 anggota-anggota Sanhedrin mengatakan bahwa kebun anggur itu akan disewakan kepada penggarap-penggarap yang lain, mereka tidak mengenakannya pada diri mereka. Tetapi dalam ayat 43 Yesus mengatakan bahwa betul-betul anggota-anggota Sanhedrin akan kena hukuman itu. Yesus berfirman: “Sebab itu (artinya sebab kamu menolak Kristus) maka Kerajaan Allah akan diambil daripadamu.” Kerajaan Allah berarti “pimpinan, berkat dan perlindungan yang Tuhan berikan.” Anggota Sanhedrin dan kebanyakan orang Israel yang mendukung Sanhedrin itu, akan kehilangan pimpinan dan perlindungan Tuhan. Tuhan hendak mengalihkan kepada suatu bangsa yang baru. Dengan  ”bangsa yang baru” yang dimaksudkan GEREJA KRISTEN yang terdiri dari orang-orang Israel yang percaya kepada Kristus dan orang-orang di luar Israel yang rela menerima Kristus.

Gereja adalah kebun anggur Tuhan dan orang-orang Kristen adalah tanaman-tanaman kegemarannya. Tuhan telah memelihara gereja sebagai kebun anggur-Nya sedemikian rupa, dicangkul, batu-batunya dihilangkan, ditanami dengan orang-orang yang sudah terpilih, dengan harapan menghasilkan buah yang baik. Tetapi ternyata yang dihasilkan buah anggur asam. Tuhan sangat mengharapkan gereja-Nya/ orang-orang Kristen menghasilkan buah keadilan, tetapi yang dihasilkan hanya kekaliman; Tuhan mengharapkan kebenaran, tetapi yang dihasilkan hanya keonaran; Tuhan mengharapkan buah ketaatan, tetapi yang dihasilkan pemberontakan; Tuhan mengharapkan buah kasih kepada sesama, tetapi yang dihasilkan permusuhan, perseteruan, peperangan, kekerasan dan pembunuhan. Gereja/ orang-orang Kristen yang mengecewakan Tuhan, akan dibuang (Mat 22:13). Artinya, pimpinan, berkat dan perlindungan yang Tuhan berikan kepada gereja/ orang-orang Kristen akan diambil oleh Tuhan. Siapa yang salah?

 

Penutup

Sebagaimana orang menanam tanaman pasti yang diharapkan pada saat tertentu mengeluarkan hasil/ buah. Tanaman yang tidak memberikan hasil/ buah pada waktunya, biasanya ditebang dan dibuang. Demikian juga dengan Tuhan Sang Pemilik dan Penanam Gereja/ orang Kristen sebagai tanaman-tanaman-Nya di dunia ini. Dia mengharapkan gereja/ orang-orang Kristen memberikan hasil/ buah: ketaatan, kesetiaan, keadilan, kebenaran dan kasih. Jika tidak, gereja/ orang Kristen akan ditebang, dibuang dan dimasukkan ke dalam api. Hiduplah….dan berbuahlah…! Amin(SS)

 

Nyanyian: KJ 428 : 2 – 4

RANCANGAN KHOTBAH: Basa Jawi

Pambuka

Ing jaman sugengipun Gusti Yesus wonten tiyang-tiyang ingkang kawastanan “tuan tanah”, nggadhahi tanah wiyar lan kathah ing Palestina. Tuan tanah menika nyewakaken tanahipun dhateng para penggarap, lajeng katilar kesah lan manggen ing sajawinipun Palestina. Ing wekdal-wekdal tartamtu (wekdal panen) para penggarap maringi saperangan asilipun, cundhuk kaliyan menapa ingkang sampun dipun sarujuki saderengipun. Kawontenan ingkang kados mekaten menika saged kemawon murugaken para penggarap tumindak kanthi bebas, boten jujur, malahan mbrontak. Tuan tanah ngajeng-ajeng asilipun, ananging ingkang dipun tampi malah kosokwangsulipun.

Padatan ingkang meh sami, ugi kelampahan lan kedadosan ing antawis kita masyarakat Indonesia. Wonten tiyang sugih nyewakaken tanahipun, lajeng karilar kesah lan manggen ing kitha. Ugi wonten para penggarap ingkang nakal: tumindak sasekecanipun piyambak, boten jujur, malahan kepingin ngekahi tanah ingkang dipun garap kanthi cara boten limrah. Ingkang kagungan tanah ngajeng-ajeng asilipun, ananging ingkang dipun tampi malah kosokwangsulipun.

 

Isi

Pasemon ing waosan 3 saged dipun tafsiraken utawi dipun artosaken sacara alegoris, senadyan mesthi boten perlu kanthi njlimet. Ingkang kagungan kebun anggur/ ”tuan tanah” (ayat 33a): Gusti Allah pribadi; kebon anggur: bangsa Israel/ gereja Kristen, para penggarap (33b): para pemimpinipun Bangsa Israel/ para peladosing pasamuwan; para abdi/ rewang ingkang kautus (34-36): para nabi Prajanjian Lami (Wul. 3:7, Zak. 1:6), wasana anakipun piyambak kautus (ayat 37): Gusti Yesus.

Ing jaman Prajanjian Lami Gusti Allah ngutus para nabi (Matius nyebataken kalih kelompok utusan ingkang nedahaken Gusti Allah sampun ngutus nabi kathah sanget) kangge ngengetaken Bangsa Israel dhateng kewajibanipun. Gusti Allah sampun miji Bangsa Israel saking antawisipun para bangsa kanthi tujuan supados bangsa Israel dados bangsa ingkang suci, ingkang ngedalaken woh awujud: kasetyan dhateng Gusti lan tresna dhateng sesami. Para pemimpinipun Bangsa Israel, ingkang nggadhahi kewajiban njagi kasucenipun Bangsa Israel, malah nyiksa para nabi ingkang mbudidaya kasucenipun Bangsa Israel.

Lumantar pasemon menika, kita saged ninggali kadospundi Gusti Allah anggenipun nedahaken kesabaranipun kanthi cara ingkang estu-estu nrenyuhaken ananging ugi mbingahaken. Senadyan Bangsa Israel lan para pemimpinipun tansah lumawan/ mbrontak dhateng Gusti, Gusti tansah ngutus para nabinipun kangge ngengetaken. Saiba ageng kesabaranipun Gusti Allah dhateng kita. Makaping-kaping Gusti nimbali kita, lan makaping-kaping ugi maringi wewengan enggal dhateng kita supados setya dhateng Panjenenganipun.

Ing wasana “tuan tanah” ngutus putranipun piyambak (ingkang dipun kersakaken ing ngriki Gusti Yesus pribadi), kanthi menggalih bilih putranipun mesthi dipun sungkani kaliyan para penggarap. Ananging kasunyatan nedahaken kawontenan ingkang estu kosokwangsulipun, putranipun piyambak boten dipun sungkani dening para penggarap, malah dipun cepeng, dipun uncalaken ing sajawining kebon anggur lan dipun pejahi (39). Menika ingkang katindakaken dening Sanhedrin, Mahkamah Agami, ingkang nglawan dhateng Gusti Yesus, nyalibaken ing sajawinipun Yerusalem.

Gusti Yesus mungkasi pasemonipun kanthi methik Jabur 118:22-23: watu kang tinampik dening para juru yasa omah iku dadi uger-ugering padon. Gusti Yesus ngempakaken sela menika dhateng sariranipun piyambak, juru yasa omah dhateng Sanhedrin lan Mahkamah Agami. Senadyan Yesus kabucal dening para juru yasa omah menika, ananging Panjenenganipun badhe dados uger-ugering padon ing bangunanipun Allah. Lelampahan menika saking Pangeran Yehuwah, lan saestu elok ing pamawas kita. Bab menika kelampahan nalika wungunipun Gusti Yesus saking antawisipun tiyang pejah lan rawuhipun ingkang kaping kalih ing pungkasaning jaman. Ing sedaya abad Gusti Yesus dipun tampik dening para pangagenging donya, ananging sedaya menika boten saged ngowahi pancasanipun Gusti Allah bilih Yesus uger-ugering padon.

Ing ayat 41, Sanhedrin munjuk dhateng Gusti Yesus: bilih kebon anggur badhe dipun sewakaken dhateng tiyang sanes; para Sanhedrin boten ngempakaken dhateng badanipun piyambak. Ananging ing ayat 43 Gusti dhawuh bilih estu-estu Sanhedrin badhe nampi paukuman: Kratonipun Allah badhe kapundhut saking piyambakipun. Karatonipun Allah artosipun: berkah, pangayoman lan panuntun ingkang dipun paringaken Allah. Sanhedrin lan tiyang Israel ingkang “mendukung” Sanhedrin, badhe kecalan panuntun, berkah lan pangayomanipun Gusti. Badhe kaparingaken dhateng bangsa ingkang enggal ingkang saged ngedalaken woh. Ingkang dipun pikajengaken bangsa ingkang enggal inggih menika GREJA KRISTEN ingkang dumados saking tiyang-tiyang Israel ingkang pitados dhateng Gusti Yesus lan tiyang-tiyang sajawinipun Israel ingkang kanthi sukalila nampi Gusti Yesus.

Greja mujudaken kebon angguripun Gusti lan para tiyang Kristen dados tetaneman kekaremanipun Gusti. Gusti sampun ngopeni kebon angguripun kanthi saestu, dipun paculi, sela-selanipun dipun bucali, dipun tanemi tiyang-tiyang ingkang pinilih, kanthi pangajeng-ajeng saged ngedalaken woh ingkang sae, ananging pranyata ingkang dipun asilaken woh anggur ingkang kecut. Gusti sanget ing pangajeng-ajengipun Greja/ tiyang Kristen sageda ngedalaken woh kaadilan, ananging ingkang dipun asilaken namung “kelaliman”; Gusti ngersakaken kaleresan, ananging ingkang dipun asilaken malah “keonaran”; Gusti ngersakaken kasetyan, ananging ingkang dipun asilaken malah “pembrontakan”; Gusti ngersakaken tresna dhateng sesami, ananging ingkang dipun asilaken malah memengsahan, sesatron, perang, “kekerasan” lan paten-pinaten. Gereja/ tiyang Kristen ingkang murugaken Gusti Allah dados kuciwa, badhe dipun bucal (Mat 22:13). Artosipun, berkah, pangayoman lan panuntun ingkang kaparingaken dening Gusti badhe kapundhut malih. Sinten ingkang lepat?

 

Panutup

Kadosdene tiyang ingkang nanem taneman, mesthi ngajeng-ajeng supados tanemanipun ing wekdal-wekdal tartamtu sageda ngedalaken asil utawi woh. Ananging, menawi taneman menika boten ngedalaken asil utawi woh, mesthi lajeng dipun tebang lan kabucal. Mekaten menggahing Greja/ tiyang Kristen ingkang dados tanemanipun Gusti ing jagad menika. Gusti ngersakaken supados greja/ tiyang Kristen ngedalaken asil/ woh ingkang kawujud: katemenan, katresnan, kaadilan, kasetyan. Menawi boten ngedalaken asil/ woh (amung godhong), greja/ tiyang Kristen badhe dipun tebang, kabucal lan kalebetaken ing geni. Mangga sami gesang ngedalaken woh! Amin(SS)

 

Pamuji: KPK 329:1,2

Comments are closed.