wordpress com stats plugin
Home » Featured

Persembahan Persepuluhan

24 January 2009 17,853 views 14 Comments Oleh

Beberapa waktu yang lalu saya telah menulis secara ringkas tentang persembahan. Dengan tulisan itu diharapkan setidaknya kita memiliki dasar untuk menjawab pergumulan tentang persembahan. Namun agaknya tulisan itu belum cukup, sehingga ada beberapa saudara yang mendesak saya untuk menulis secara khusus tentang persembahan persepuluhan. Untuk menghormati dan menghargai permintaan itu, maka saya berusaha menyampaikan pemahaman saya tentang persembahan persepuluhan dibawah ini.

Saya akan mengawali tulisan ini dengan menyampaikan pemahaman tentang persembahan persepuluhan yang saya ambil dari beberapa buku dan beberapa situs di internet. Dari situ diharapkan kita memiliki pengetahuan bahwa pemahaman tentang persembahan persepuluhan ternyata amat beragam.

1. J. Karuniadi dalam bukunya yang berjudul “Persembahan Persepuluhan” menyampaikan pemahamannya tentang persembahan persepuluhan antara lain sebagai berikut:

  • Gereja yang tidak mengajarkan jemaatnya memberikan persembahan persepuluhan sama saja dengan menutup telinga, mata, dan mulut terhadap firman Tuhan yang mengajarkan dasar-dasar hidup beriman, dan gereja ini dengan demikian tidak membukakan pintu iman bagi anggotanya untuk masuk ke dalam pertumbuhan rohani dan pengenalan akan Allah dengan benar… Pendeta yang tidak mengajarkan jemaatnya mengenal Allahnya melalui memberikan persembahan persepuluhan, akibatnya dia sendiri pun ditolak menjadi imam-Nya oleh Tuhan.
  • Jika berkat-berkat kita tersendat-sendat datangnya, dan hidup kita terasa gersang, cobalah kita mawas diri. Mungkin hidup kita masih seperti orang fasik yang menghina Allah. Salah satu indikasinya adalah mungkin kita belum memberikan persembahan persepuluhan kepada Tuhan dengan setia. Jika kita telah memberikan persembahan persepuluhan, tetapi hidup kerohanian kita masih gersang juga, hendaklah kita bertanya apakah kita telah memberikan persembahan persepuluhan itu dengan benar dan dengan hati tulus.
  • Allah tidak miskin. Langit adalah tahta-Nya dan bumi adalah tumpuan kaki-Nya (Yesaya 66 : 1). Dia sanggup membiayai pekerjaan-Nya di bumi tanpa memungut 10 % dari penghasilan kita. Akan tetapi, Allah ingin sekali memberkati kita. Dia ingin melihat anak-anak-Nya hidup berkecukupan, sedangkan PERMULAAN DARI SEGALA BERKAT-NYA DATANG MELALUI PEMBERIAN PERSEMBAHAN PERSEPULUHAN. TIDAK MUNGKIN KITA MENGALAMI BERKAT-NYA DALAM BENTUK APA PUN, JIKA KITA TIDAK MEMBERIKAN PERSEMBAHAN PERSEPULUHAN. ………… jika perintah Tuhan tentang persembahan persepuluhan ini tidak kita patuhi, kita pun tidak akan pernah dapat menaati perintah-perintah-Nya.

2. Pdt. Yacobus Handjojo Wijaya dalam bukunya “Perpuluhan” menyampaikan hal-hal berikut:

  • Saya pernah menemui seorang ibu yang mengalami sakit selama beberapa hari dan sempat di opname di rumah sakit. Tapi anehnya dokter yang menanganinya tidak dapat mengatakan penyakitnya. Teman saya yang seorang hamba Tuhan mulai berbicara pada ibu ini tentang persembahan perpuluhan dan ternyata ibu ini tak pernah sekalipun membayar persepuluhan, apa jadinya? Setelah tahu persoalan yang dialaminya, maka ibu ini ke gereja dan mulai membayar perpuluhan. Dan ajaib sekali, Tuhan menyembuhkan penyakitnya, Amin.
  • Ada juga seorang pengusaha muda yang baru belajar usahanya sendiri karena selama ini bekerja pada orang tuanya. Ada rasa takut dan khawatir kalau usahanya tidak akan berhasil, ya maklum ini pengalaman pertama baginya. Saya sebagai hamba Tuhan membimbingnya untuk mengerti kebenaran firman Tuhan. Saya sampaikan juga kebenaran firman Tuhan tentang persepuluhan, dan pengalamannya sungguh lucu, tiap kali ia membayar persepuluhan maka usahanya lancar-lancar saja. Tetapi kadangkala ia merasa sayang dengan uangnya sehingga tak membayar persepuluhan dan usahanya mengalami kemacetan.
  • Ada juga yang terlibat dengan bermacam-macam masalah tak kunjung habisnya, seperti benang kusut/basah tak bisa diuraikan, tetapi ajaibnya setelah orang itu rajin membayar persepuluhan, semua dapat diatasi satu-persatu.

3. Larry Burkett dalam bukunya “Persembahan dan Persepuluhan” menyampaikan hal-hal sebagai berikut:

  • Walaupuh persepuluhan disebutkan di dalam Taurat, tidak ada indikasi adanya hukuman akibat tidak memberi persepuluhan. Memang ada konsekuensinya (kehilangan berkat-berkat). Tetapi tidak ada penghukuman dari Allah karena tidak memberi persembahan persepuluhan. Upah dari memberi persepuluhan dijelaskan di dalam Maleakhi 3 : 10-11, di mana Allah berjanji untuk mencurahkan berkat dan menghalau belalang pelahap. Memberi persepuluhan seharusnya selalu memberi suatu memberi tindakan sukarela yang dilakukan oleh umat Allah.
  • Persepuluhan ditetapkan sebagi suatu demonstrasi fisik dan duniawi mengenai komitmen manusia pada Allah. Allah mengerti keserakahan kita, sifat dasar kita yang mementingkan diri sendiri, dan menyediakan sebuah tanda yang dapat mengidentifikasi mengenai kesungguhan kita. Dengan menyerahkan sebagian sumber-sumber fisik yang kita miliki, kita bersaksi kepada pencipta kita, sama seperti yang dilakukan oleh seorang petani ketika menyerahkan sebagian hasil panennya kembali ke bumi darimana panen itu diperoleh.
  • Mereka yang memberi kurang dari sepersepuluh dari pendapatan mereka membatasi apa yang dapat Allah lakukan bagi mereka menurut firman-Nya “Bolehkah manusia menipu Allah? Namun kamu menipu Aku. Tetapi kamu berkata ‘Dengan cara bagaimanakah kami menipu Engkau? Mengenai persembahan persepuluhan dan persembahan khusus!” (Maleakhi 3). Walaupun sebagian kita percaya bahwa prinsip-prinsip itu hanya berlaku pada Perjanjian Lama, Paulus menegaskan bagi kita: “Camkanlah ini: Orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, akan menuai banyak juga” (II Korintus 9:6). Kurang memberi merupakan indikator materi secara eksternal bahwa perlu diadakan perubahan dalam hal rohani.

4. Berikut ini disampaikan pemahaman tentang persembahan persepuluhan yang saya ambilkan dari internet (Catatan : di internet banyak sekali karangan tentang persembahan persepuluhan, tidak hanya puluhan tetapi ratusan karangan). Saya tidak sanggup membaca semua karangan, saya hanya menyampaikan beberapa saja. Saya mulai dari karangan dr. Charles Stanley (www.maleakhi.com) “Mengapa Persepuluhan itu penting?” yang menyampaikan a.l. sebagai berikut:

  • Prinsip perpuluhan sangat relevan dengan kehidupan sekarang. Namun banyak yang membuat berbagai macam alasan untuk tidak mengembalikan bagian 10% tersebut kepada Tuhan. Mereka mengeluhkan tentang krisis ekonomi dan PHK, beban pajak, pokoknya segala kemungkinan terburuk yang bisa mereka pikirkan. Mereka membiarkan keadaan menghalangi mereka memeberi, dan kemudian bertanya-tanya mengapa kehidupan mereka tidak bertambah baik? Bukankah keadaan sekarang sama saja dengan keadaan orang-orang yang tidak setia yang yang hidup di jaman Maleakhi? “Sejak zman nenek moyangmu, kamu telah menyimpang dari ketetapan-Ku dan tidka memeliharanya. Kembalilah kepada-Ku, maka Aku akan kembali kepadamu, firman Tuhan semesta alam. Tetapi kamu berkata: ‘Dengan cara bagaimanakah kami menipu Engkau?’ Mengenai persembahan persepuluhan dan persembahan khusus!” (Maleakhi 3 :7-9)
  • Ketika kita memberikan persepuluhan kepada Tuhan, kita tidak hanya memberkati pekerjaan rumah Tuhan namun juga membuktikan kesetiaan-Nya dan menunjukkan penghormatan kita kepada Tuhan sebagai Sumber dari segala yang kita miliki dan satu-satunya Tuhan yang layak kita sembah. Kita membawa ke hadapan-Nya korban persembhan dan harta benda kita. Persepuluhan adalah sebuah contoh lain dari keadilan Tuhan kepada semua orang percaya; Tuhan menganggap semua orang percaya sejajar. Ia meminta jumlah yang sama (10%) dan bagian yang sama (bagian sulung, Amsal 3 : 9 – 10) dari semua orang percaya.

5. Herlianto dalam tulisannya (di www.yabina.org) “Persepuluhan?” menyampaikan pendapat sebagai berikut:

  • Ritus kurban & persembahan telah dihapuskan oleh Yesus yang menjadi pengantara Perjanjian Baru, namun kurban dan persembahan yang bersifat batin dalam bentuk keadilan, kesetiaan dan belas kasihan, Kita tidak lagi bermegah akan hal-hal yang bersifat lahiriah (I Korintus 5 : 11 – 21), persembahan Perjanjian Baru bukan lagi persembahan secara Torat dan kewajiban persepuluhan, tetapi buah-buah kasih yang keluar dari hati yang telah menerima kasih karunia Allah (Matius 13:23; Efesus 2:8-10).
  • Persembahan umat Kristen bukan lagi dalam bentuk persepuluhan tetapi merupakan buah-buah kasih yang keluar dari hati yang dibenarkan Allah. Mereka yang telah beriman dan bertobat akan hidup dalam mengasihi sesamanya dengan harta mereka (Kis. 2:44-45;34-35; Mat. 35:31-46; Luk. 18:22) dan menyisihkan dengan teratur persembahan sesuai dengan yang diperoleh (I Kor. 16:1-2; Gal. 6:6).
  • Ada yang mengemukakan ayat ‘Berilah maka kamu akan diberi’ (Luk 6:38) dengan motivasi persepuluhan PL (Mal. 3:10), tetapi penafsiran demikian jelas keliru, sebab sekalipun memang Tuhan akan memberi, itu sudah tidak lagi menjadi motivasi untuk memberi (seperti PL) melainkan sebagai karunia Allah dan itu tidak harus merupakan berkat jasmani karena penderitaan juga dapat menjadi karunia Allah (I Petrus 2:19). Dalam ayat sebelumnya dijelaskan bahwa : “Berilah kepada setiap orang yang meminta kepadamu; dan janganlah meminta kembali kepada orang yang mengambil kepunyaanmu.” (Luk. 6:30). Persembahan Perjanjian Baru bukan agar mendapat (seperti PL) tetapi buah-buah yang keluar dari hati yang telah diperbaharui dan diberikan bukan dengan paksaan atau kewajiban tetapi dengan kerelaan dan sukacita (II Kor. 9:7) dengan tujuan untuk menghindarkan kesenjangan dalam bentuk pelayanan kasih (Kis. 4:34-35; II Kor. 8 : 1-15). Pemberian Kristen adalah perwujudan kasih Alah dalam diri kita (Mat. 22:37-40; I Yoh. 3:17).
  • Lalu berapa persembahan Kristen yang tepat? Perjanjian Baru tidak menentukan hal ini, bisa setengah dari harta yang dimiliki (Zakheus, Luk.9:8) bahkan ada yang memberikan seluruh nafkahnya (Mar. 12:41-44). Yang jelas buah-buah kasih tidak menentukan persentasi tertentu (Kis. 2:45;4:36-37), bahkan berbeda dengan sistem PL dimana persepuluhan itu lebih banyak dimanfaatkan oleh para imam tetapi mengabaikan para janda, yatim piatu, orang upahan, dan orang asing seperti yang diceritakan dalam kitab Maleakhi, PB banyak bercerita mengenai pemberian yang sifatnya untuk orang miskin (Luk. 18:18-27).
  • Berbeda dengan ibadat PL yang bersifat lahir yang berpusat di Bait Allah dan dilaksanakan oleh perantara para Imam, jadi sifatnya sentripetal (memusat), ibadat PB sifatnya sentrifugal (menjauhi pusat), artinya sebagai buah-buah kasih yang dibagikan kepada sesama manusia. Ini dengan jelas digambarkan oleh rasul Yohanes dalam suratnya, yaitu didasarkan: (1) kesediaan berkorban seperti Kristus yang telah berkorban untuk kita; (2) kepekaan lingkungan, yaitu peka terhadap kebutuhan rohani dan jasmani sesamanya; dan (3) kepedulian sosial dengan membagikan harta kita kepada sesama kita (I Yohanes 3 : 16 – 18).
  • Akhirnya, kalau begitu apakah umat Kristen boleh memberikan persembahan persepuluhan? Tentu tidak ada larangan bagi mereka yang ingin mendisiplinkan diri untuk menyisihkan suatu bagian secara teratur, tetapi kalau bisa memberi lebih dari itu mengapa harus dibatasi 10%? Dan kalau tidak bisa sebesar itu mengapa dipaksakan harus 10%? Namun, bila umat Kristen yang hidup dalam iman dan anugerah Allah masih melakukan persembahan persepuluhan menurut tatacara Yahudi PL, jelas dengan demikian ia melecehkan arti penebusan darah Yesus di kayu salib, seakan-akan penebusan Yesus belum tuntas melainkan harus ditambahi dengan usaha baik manusia.

6. Karangan berjudul “Sepuluh Persen Saja?” dalam http://wancil.singcat.com menyampaikan pemahamannya sbb.:

  • Melalui praktek-praktek sebagian gereja di masa kini, yang begitu giatnya merangsang, mendorong dan mengumpulkan persembahan persepuluhan, lalu digunakan untuk membangun gedung-gedung megah, maka tanpa sadar, banyak Gembala Sidang telah melantik dirinya menjadi Pemungut-cukai Gerejawi! Dan siapa saja yang berperilaku demikian, sesungguhnya sedang menghadang laknat yang TUHAN firmankan melalui Nabi Yehezkiel (perhatikan Ye. 34:24-4, 8-10). Intinya: bertobatlah, hai Pemungut-cukai Gerejawi, kembalikan persembahan milik TUHAN itu menjadi kemuliaan Tuhan Yesus!
  • Saudara yang terkasih, anda akan lebih menyadari betapa Yesus merindukan belas kasihan, bukan persembahan, jika anda menyadari kuasa di dalam belas-kasihan. Dan kuasa belas-kasihan jelas jauh lebih dahsyat dari pada kuasa yang timbul dari persembahan, maupun penyembahan!
  • Pasti anda tidak terpaku pada 10%. Persembahan sepuluh persen (saja) melecehkan TUHAN. Kepada Negara sajapun anda menyerahkan 15%. Pajak Pendapatan! Adalah indah jika anda berani menghabiskan lebih dari 15% pendapatan untuk pelayanan belas kasihan. Dalam situasi tertentu, mungkin anda berani habiskan 50% untuk berbelas kasihan. Toh semua itu tidak hilang, melainkan menjadi simpanan anda di Sorga. Selaras dengan perintah Yesus: Simpanlah hartamu di Sorga (Mat. 6:19-21)?

Dari beberapa cuplikan dari berbagai karangan di atas, setidaknya kita menemukan 3 pemahaman tentang persembahan persepuluhan, yakni:

  1. Persembahan persepuluhan harus, mutlak, tidak boleh lebih, tidak boleh kurang, dan wajib hukumnya. Melanggar ketentuan ini akan mengakibatkan hidup tidak terberkati. Biasanya landasan Alkitab yang dipakai adalah Maleakhi 3.
  2. Persembahan persepuluhan itu patokan minimal. Bila bisa mempersembahkan lebih dari sepersepuluh, mengapa tidak! Misalnya 15% dari penghasilan. Itupun belum termasuk persembahan lainnya, misalnya: ibadat Minggu, ucapan syukur, dll.
  3. Persembahan persepuluhan tidak mengikat kita lagi karena Yesus Kristus telah menebus dosa-dosa kita. Bahkan kalau kita masih memiliki pemahaman bahwa dengan memberikan persembahan persepuluhan maka hidup kiita akan terberkati, maka sebenarnya kita telah meremehkan karya penebusan oleh Yesus Kristus.

Masing – masing pendapat biasanya menyatakan diri sebagai yang paling benar, karena masing-masing memiliki dasar Alkitabnya. Menghadapi kenyataan ini, kita harus bagaimana?

Saya secara pribadi tidak memiliki keberanian untuk mengatakan bahwa dari antara tiga pendapat di atas salah satunya adalah yang paling benar, walaupun masing-masing berpedoman pada Alkitab. Mengapa? Karena persembahan itu ditujukan untuk Tuhan. Hanya Tuhan yang berhak menilai atau menghakimi. Oleh karena itu saya tidak bisa -tidak mungkin- mewakili Tuhan untuk mengatakan bahwa pendapat nomor satu benar dan yang kedua dan ketiga salah, atau sebaliknya! Bandingkan dengan Kitab Kejadian 4 yang berisi cerita tentang persembahan oleh Kain dan Habil. Di pasal itu tidak ada penjelasan tentang mengapa persembahan Kain ditolak, sedangkan persembahan Habil diterima. Kalau demikian halnya, apakah itu berarti tidak ada pedoman untuk mengetahui apakah persembahan kita diterima atau ditolak oleh Tuhan?

Sebelum saya menanggapi pertanyaan di atas dan menjawab bagaimana sikap kita terhadap persembahan persepuluhan, kita perlu memperhatikan bagaimana Alkitab sendiri bersaksi tentang persembahan persepuluhan. Di bawah ini akan disampaikan beberapa kesaksian Perjanjian Lama tentang persembahan persepuluhan.

  1. Imamat 27:32, mengenai segala persembahan persepuluhan dari lembu sapi atau kambing domba, maka dari segala yang lewat dari bawah tongkat gembala waktu dihitung, setiap yang kesepuluh harus menjadi persembahan kudus bagi Tuhan.
  2. Bilangan 18:21, mengenai bani Lewi, sesungguhnya Aku berikan kepada mereka segala persembahan persepuluhan diantara orang Israel sebagai milik pusakanya, untuk membalas pekerjaan yang dilakukan mereka. Pekerjaan pada Kemah pertemuan.
  3. Bilangan 18:24 sebab persembahan persepuluhan yang dipersembahkan orang Israel kepada Tuhan sebagai persembahan khusus Kuberikan kepada orang Lewi sebagai milik pusakanya; itulah sebabnya Aku telah berfirman tentang mereka: “Mereka tidak akan mendapat milik pusaka di tengah-tengah orang Israel.”
  4. Bilangan 18:26 “Lagi haruslah engkau berbicara kepada orang Lewi dan berkata kepada mereka: Apabila kamu menerima dari pihak orang Israel persembahan persepuluhan yang Kuberikan kepadamu dari pihak mereka sebagai milik pusakamu, maka haruslah kamu mempersembahkan sebagian dari padanya sebagai persembahan khusus kepada Tuhan, yakni persembahan persepuluhanmu dari persembahan persepuluhan itu…
  5. Ulangan 14:28, Pada akhir tiga tahun engkau harus mengeluarkan segala persembahan persepuluhan dari hasil tanahmu dalam tahun itu dan menaruhnya di dalam kotamu;
  6. II Tawarikh 31:5, Segera setelah perintah ini tersiar, orang Israel membawa dalam jumlah yang besar hasil pertama dari pada gandum, anggur, minyak, madu dan segala macam hasil bumi. Mereka membawa juga persembahan persepuluhan dari segala sesuatu dalam jumlah yang besar.
  7. Nehemia 10:38, Seorang imam, anak Harun, akan menyertai orang-orang Lewi itu, bila mereka memungut persembahan persepuluhan. Dan orang-orang Lewi itu akan membawa persembahan persepuluhan dari pada persembahan persepuluhan itu ke rumah Allah kami, ke bilik-bilik rumah perbendaharaan.
  8. Maleakhi 3:10, Bawalah seluruh persembahan persepuluhan itu ke dalam rumah perbendaharaan, supaya ada persediaan makanan di rumah-Ku dan ujilah Aku, firman Tuhan semesta alam, apakah Aku tidak membukakan bagimu tingkap-tingkap langit dan mencurahkan berkat kepadamu sampai kelimpahan.

Dari ayat-ayat di atas, setidaknya kita menemukan beberapa macam praktek persembahan persepuluhan, yaitu:

  1. Persembahan persepuluhan untuk Tuhan (Imamat 27:32, mohon pasal 27 dibaca secara keseluruhan). Untuk saat ini mereka yang memahami persembahan persepuluhan ditujukan untuk Tuhan, maka mereka akan menyerahkan persembahan persepuluhannya ke gereja atau Lembaga Pelayanan Kristen di mana mereka menjadi anggotanya. Gereja melalui majelis Jemaatlah yang akan mengatur penggunaannya. Mereka tidak mau menyerahkan persembahan persepuluhan untuk pribadi pendeta atau tenaga gereja lainnya.
  2. Persembahan persepuluhan untuk manusia (dalam hal ini untuk kebutuhan hidup suku Lewi dan para imam, lihat Bilangan 18:24, dan banyak sekali ayat lainnya). Untuk saat ini bagi mereka yang memahami persembahan persepuluhan ditujukan untuk manusia, maka mereka akan menyerahkan persembahna persepuluhan kepada pribadi pendeta atau tenaga gereja lainnya. Mereka tidak mau menyerahkan persembahan persepuluhan ke Majelis Jemaat atau bendahara gereja, karena diimani akan melanggar perintah Tuhan.
  3. Persembahan persepuluhan setiap tahun ketiga (Ulangan 14:28). Dari ayat ini menjadi lebih jelas bahwa persembahan persepuluhan pada waktu itu ada aturannya. Misalnya: persembahan persepuluhan pada tahun pertama dan kedua dibawa ke Bait Suci untuk dinikmati bersama, sedangkan persembahan persepuluhan pada tahun ketiga tidak dibawa ke Bait Suci, tetapi masing-masing keluarga memberikannya kepada orang-orang miskin di sekitar tempat tinggalnya.
  4. Persembahan persepuluhan diterima sebagai pilihan antara berkat dan hukuman (Maleakhi 3:10). Mereka yang mendasarkan diri pada pemahaman hurufiah ayat ini cenderung selalu meyakini bahwa semakin diberkati. Gereja yang mempraktekkan persembahan persepuluhan secara disiplin, maka gereja itu akan “diberkati” (dalam arti tidak akan kekurangan dana). Bila tidak, maka akan terjadi sebaliknya.

Dari kutipan yang diambilkan hanya dari beberapa ayat di Alkitab sudah bisa kita temukan beberapa perbedaan pemahaman dan praktek tentang persembahan persepuluhan, belum lagi kalau kita mau menghubungkan persembahan persepuluhan dengan -misalnya- pelaksanaan tahun Yobel (tahun pembebasan), tentu akan lebih rumit lagi. Dengan demikian jelas bahwa persembahan persepuluhan ternyata ada bermacam-macam.

Bagaimana Sikap Kita?

1. Secara penghayatan iman (teologi) GKJW termasuk dalam lingkaran tradisi teologia Calvinis. Salah satu ciri khas teologia Calvinis adalah memahami Kitab Suci secara kontekstual (tidak ayat per ayat). Dalam gereja yang bercorak Calvinis jarang sekali ada diskusi khusus tentang persembahan persepuluhan. Karena memang dalam tradisi teologia Calvinis tidak pernah mengambil satu ayat di Kitab Suci menjadi pokok dogmatika. Kalau satu ayat lalu dijadikan pokok dogmatika akan sangat berbahaya, membingungkan, dan bahkan bisa mengacaukan kehidupan bersama. Sekedar contoh, kita ambil satu ayat dari Injil Matius 18:21-22. Kalau kita mengartikan ayat ini secara hurufiah sebagai kebenaran yang tidak bisa diartikan lain, maka setiap orang Kristen harus mengampuni mereka yang bersalah kepadanya sebanyak 490 kali, tidak boleh lebih, tidak boleh kurang, sebab ini adalah perintah Tuhan Yesus sendiri! Padahal di bagian lain Tuhan Yesus ketika berhadapan dengan seorang wanita yang berbuat zinah hanya mengatakan “Aku pun tidak menghukum engkau!” (Yoh 8).

Bukti bahwa gereja yang bercorak calvinis tidak memberi perhatian khusus pada persembahan persepuluhan dapat dilihat pada data berikut ini . Pada tahun 2003 di GKJW Jemaat Waru ditemukan data tentang persembahan persepuluhan sebagai berikut:

a) Ada 4 (empat) orang dengan inisial tya, ats, gama3 dan grd yang secara disiplin (hampir setiap bulan) menyerahkan persembahan persepuluhan dengan jumlah berkisar antara Rp. 50.000; – Rp. 420.000;. Berarti rata-rata penghasilan lebih-kurang 3 juta rupiah/bulan.

b) Ada satu NN (tanpa diketahui dari wilayah berapa) yang menyerahkan persembahan persepuluhan dengan jumlahnya antara Rp. 50.000; – Rp. 600.000;

c) Ada beberapa NN dan nama-nama tertentu yang menyerahkan persembahan persepuluhan tetapi tidak rutin (setahun kadang dua atau tiga kali saja, maksimal 6 kali) dengan jumlah yang bervariasi antara Rp. 1.000; – Rp. 500.000;

Catatan: Pernah ada satu kali persembahan persepuluhan sebesar Rp. 1.336.000,-.

Dari data tahun 2003 di atas dapat disimpulkan: a) Warga jemaat yang secara ajeg mempraktekkan persembahan persepuluhan jumlahnya sangat sedikit, hanya 4 (empat) orang dari 570 keluarga (dibawah 1%); b) Agaknya ada pemahaman yang keliru tentang persembahan persepuluhan. Ada yang memahami persembahan persepuluhan sebagai persembahan yang diambilkan sepersepuluh dari penghasilan ekstra, bukan penghasilan rutin. Misalnya seseorang mendapatkan bonus dari tempat kerjanya 10 juta, maka satu juta (sepersepuluh) diserahkan ke gereja, dan itu dipahami sebagai persembahan persepuluhan, padahal itu sebenarnya persembahan syukur. c) Baru warga jemaat yang penghasilannya sekitar 3 juta rupiah/bulan ke bawah yang mempraktekkan persembahan persepuluhan.

Data tahun 2004 tidak berbeda jauh dengan data tahun 2003, hanya ada beberapa tambahan (NN), dan yang berinisial: HN, DPH. Sedangkan data tahun 2005 (Januari-Maret) menunjukkan perubahan dengan semakin banyaknya warga jemaat (NN) yang menyerahkan persembahan persepuluhan dengan jumlah persembahan berkisar antara Rp. 5.000; – Rp. 400.000;. Dan semakin banyak warga jemaat dengan inisial tertentu yang menyerahkan persembahan persepuluhan: TYA, GRD, GAMA3, HN, ET, YK, LDS, WD, WM, DNG, PR, LGI, SG, VMMCS, MM, TP-1, DVN, DR, WA, JAB, AEXZ, Cah Kunjang, 3006, 3030, 3045, dsb. Jumlah yang dipersembahkan berkisar antara Rp. 15.000; – Rp. 1.150.000;.

Catatan:

  • Mungkin ada yang secara disiplin mengambil sepersepuluh dari penghasilannya lalu dimasukkan ke bank, dan uang itu baru diambil kalau gereja sangat membutuhkan. Bagi saya, cara ini pun tidak bisa disebut sebagai persembahan persepuluhan, baru sebatas memiliki semangat menyisihkan persembahan persepuluhan, belum mempraktekkan! Sebab salah satu makna penting persembahan adalah menyerahkan sebagian dari apa yang dimiliki untuk tidak lagi berada di bawah kekuasaannya.
  • Saya menduga juga ada yang telah menyerahkan persembahan sejumlah sepersepuluh secara rutin lewat persembahan bulanan.
  • Mungkin pula ada yang menyisihkan sepersepuluh dari penghasilannya untuk diberikan kepada orang/keluarga tertentu yang memerlukan pertolongan dalam bentuk, misalnya: beasiswa, secara rutin memberi kebutuhan beras, gula, dll.
  • Berbicara tentang persembahan tidak etis bila dasar pokoknya jumlah persembahan meningkat. Bagi gereja yang terpenting bukan jumlah, tetapi motivasi/sukacita dan rasa syukur serta kesadaran untuk mau ikut menanggung beban/kebutuhan gereja. Mereka yang motivasinya baik tidak mungkin sembarangan dalam memberikan persembahan.

2. Kitab Maleakhi 3 (ayat 10 khususnya) yang sering dijadikan dasar oleh aliran tertentu sebagai cara mempersembahkan yang paling benar, justru sebenarnya tidak tepat! Mengapa? Setidaknya ada beberapa alasan:

  • Di dalam kitab Perjanjian Lama jumlah persembahan sepersepuluh adalah jumlah persembahan yang terkecil. Berkaitan dengan jumlah persembahan di Perjanjian Lama, saya menemukan angka-angka sebagai berikut: sepersepuluh (terkecil), seperenam (Yehezkiel 45); seperempat (I Samuel 9); sepertiga (Nehemia 10); setengah (Keluaran 30). Kalau tidak menyebut angka, maka tentang persembahan akan disebut tentang “yang terbaik”, atau “yang tidak bercacat” (Kejadian 43; Keluaran 23). Pertanyaan: apakah kita akan menjadikan yang minimum (terkecil) sebagai yang paling benar?
    Catatan: saya senang kalau ada di antara Saudara yang bisa menemukan jumlah persembahan di bawah sepersepuluh di Perjanjian Lama, dan saya akan mengoreksi tulisan saya ini.
  • Kitab Maleakhi latar belakangnya adalah kehidupan umat Tuhan (pasca pembuangan) yang pada waktu itu sedang buruk keadaan sosial, ekonomi, dan keagamaannya. Keadaan itu menyebabkan mereka melupakan tanggung jawab untuk turut serta memelihara dan memperhatikan Bait Allah. Bahkan persembahan yang mestinya “terbaik dan tak bercacat”, mereka mempersembahkan “yang cemar” (baca pasal 1). Itu tanda bahwa hati mereka tidak menghormati dan tidak memuliakan Tuhan. Sikap ini menyebabkan mereka tidak mendapatkan berkat dari Tuhan sehingga Maleakhi mengingatkan agar mereka bertobat! Sebagai tanda pertobatan mereka diminta untuk memberikan persembahan, sekalipun dalam jumlah yang paling kecil (sepersepuluh).
    Inti kitab Maleakhi 3 adalah soal pertobatan bukan soal persembahan (baca karangan Sutrisno “Makna Persembahan Persepuluhan dalam Kitab Maleakhi 3:6-12″, skripsi di fakultas Teologia UKDW, th 1992, halaman 48-53; dan Robert C. Dentan ‘The Book of Malachi’ USA 1982, halaman 1117-1141). Justru yang perlu ditekankan pada kitab Maleakhi ini adalah ajaran yang indah, yaitu: sekalipun sedang menghadapi keadaan hidup yang paling buruk jangan melupakan kasih dan berkat Tuhan! (bandingkan cerita di Perjanjian Baru tentang persembahan dari seorang janda miskin)
  • Perintah untuk menyerahkan persembahan sepersepuluh, seperenam, atau berapa pun di Perjanjian Lama itu statusnya sama dengan perintah untuk -misalnya- mempersembahkan korban bakaran dari lembu yang tidak bercacat, dsb. (mohon dibaca lebih lanjut kitab Imamat dan kitab Bilangan). Apakah saat ini kita masih mau memberlakukan aturan-aturan ini: persembahan sepersepuluh, seperenam, korban sembelihan, korban bakaran, tidak boleh bekerja pada hari Sabat, sunat, makanan halal atau haram, beristri lebih dari satu? Tentu tidak! Perintah itu ditujukan untuk umat Tuhan yang masih dibawah kuasa hukum Taurat. (ingat tulisan saya tahun lalu “Memahami Makna Persembahan” yang menyatakan bahwa salah satu ciri khas teologia Perjanjian Lama adalah adanya hukuman dan berkat: “setia diberkati, tidak setia dihukum”). Saat ini kita sudah berada dibawah kuasa hukum Kristus. Hukum dan aturan di Perjanjian Lama sudah digenapi oleh Yesus kristus, sehingga siapa yang percaya kepada Yesus kristus tidak lagi berada dibawah hukum Taurat. Perhatikan Roma 7:4 “Sebab itu, saudara-saudaraku, kamu juga telah mati bagi hukum Taurat oleh tubuh Kristus, supaya kamu menjadi milik orang lain, yaitu milik Dia, yang telah dibangkitkan dari antara orang mati, agar kita berbuah bagi Allah.”
  • Diduga kitab Maleakhi 3:10 menjadi amat terkenal karena pada ayat tersebut dijanjikan berkat tercurah (“… tingkap-tingkap langit akan terbuka dan berkat akan tercurah…”), jadi bukan semata-mata ingin memberikan persembahan yang terbaik, mengapa tidak meniru, misalnya Zakheus (tetapi Zakheus berdiri dan berkata kepada Tuhan: “Tuhan, setengah dari milikku akan kuberikan kepada orang miskin dan sekiranya ada sesuatu yang kuperas dari seseorang akan kukembalikan empat kali lipat. Kata Yesus kepadanya: “Hari ini telah terjadi keselamatan kepada rumah ini…”-Luk. 19:8) atau janda miskin (memberikan semua yang dimiliki-Markus 12).
  • Ada dasar tentang persembahan yang jauh lebih tepat, karena tidak hanya menyangkut uang dan harta benda, tetapi hati dan bahkan kehidupan itu sendiri. Misalnya: Matius 19: 16-22; Markus 12:42; Lukas 19:8; Roma 12:1; Yakobus 1:27.
  • Secara praktis persembahan persepuluhan bisa memunculkan banyak sekali pertanyaan. Satu contoh kecil saja. Pak Dadap dan Pak Waru penghasilannya masing-masing sejuta rupiah/bulan. Pak Dadap masih lajang dan tidak menanggung beaya hidup siapa pun, sedangkan Pak Waru sudah berkeluarga dengan 3 anak yang masih sekolah. Apakah persembahan Pak Dadap dan Pak Waru baru bisa dikatakan benar kalau masing-masing menyerahkan seratus ribu (sepersepuluh dari sejuta)? Atau, Pak Dadap mendapat hadiah sebuah mobil Kijang Inova, dan itu dihayati sebagai berkat Tuhan! Bagaimana mengenakan persepuluhannya? Apakah dihitung dengan cara menaksir nilai jual mobil itu, lalu sepersepuluhnya dipersembahkan? Bagaimana kalau Pak Dadap tak punya uang sebesar sepersepuluh dari nilai harga jual mobil itu?

3. Kalau begitu, apakah saat ini menyerahkan persembahan persepuluhan itu salah? Menyerahkan Persembahan sepersepuluh dari penghasilan itu boleh bahkan amat baik kita lakukan, asal dengan motivasi yang baik, yaitu: a) untuk mengucap syukur secara teratur atas kasih dan berkat keselamatan dari Tuhan yesus Kristus; b) untuk melatih diri agar kerohanian kita semakin baik dan tidak menempatkan harta-uang sebagai yang utama dalam hidup (mengikis sifat egoisme – materialisme). c) tidak menjadikan angka sepersepuluh sebagai hukum mutlak! Namun demikian menyerahkan persembahan sepersepuluh dari penghasilan bisa saja salah kalau motivasinya tidak benar, misalnya: a) menganggap itu sebagai persembahan yang paling benar; b) ditujukan untuk mendapatkan berkat berlimpah; c) takut kalau tidak memperoleh berkat! Kalau ini yang terjadi, maka sebenarnya persembahan itu arahnya kepada diri sendiri, bukan kepada Tuhan.


Catatan-catatan praktis

  1. Persembahan itu bukan “sesajen”. Persembahan Kristen itu murni sebagai ungkapan rasa syukur atas berkat dan kasih keselamatan dari Tuhan, jadi motivasinya semata-mata ingin mengungkapkan rasa syukur. Beda dengan sesajen yang senantiasa diiringi dengan permintaan-permintaan tertentu. Sedangkan dalam doa kita bisa menyampaikan segala macam permohonan kita, sejauh permohonan itu tidak bertentangan dengan kehendak Tuhan.
  2. Untuk saat ini yang disebut dengan istilah persembahan persepuluhan hakekatnya sama dengan persembahan bulanan. Jadi warga jemaat yang telah menyerahkan persembahan persepuluhan, mestinya tidak perlu lagi mengisi persembahan bulanan.
  3. Saya pribadi menyatakan penghargaan yang amat tinggi kepada warga jemaat yang dengan motivasi yang benar telah mampu mempraktekkan persembahan sebesar sepersepuluh dari penghasilannya setiap bulan atau setiap mendapatkan penghasilan. Penghargaan itu disampaikan bukan karena gereja memiliki semakin banyak uang, melainkan karena semangat hidup saudara yang tidak mau jatuh dalam kerakusan dan mendewakan uang. Semoga kemurahan hati yang telah tumbuh itu menjadi sarana bagi Saudara untuk semakin melihat bahwa keindahan dan kebahagiaan hidup itu memang tidak ditentukan oleh uang. H Nadesul menulis sebagai berikut, “Riset membuktikan uang telah gagal mengatrol kebahagiaan. Studi sejak tahun 1950-an mengungkapkan, kebahagiaan tidak bertambah dengan uang yang bertambah. Tak ada batas tertinggi berapa kecukupan itu. Sayang banyak orang lupa, tidak semua bisa dibeli dengan uang…Semakin banyak orang di dunia kena penyakit tak bermakna (neurosis noogenic)” – Kompas, 13 April 2005 halaman 5 dengan judul ‘Tikus Juga Doyan Uang’. Perhatikan pula kitab Pengkhotbah 5: 9-10.
  4. Penghargaan yang tulus juga saya tujukan kepada warga jemaat yang dengan penuh kesungguhan dan ketulusan hati berupaya dan mempraktekkan memberikan persembahan dengan sebaik-baiknya. Bagi saya, jumlah tidak menjadi soal, entah 1%, 2% atau berapa pun dari penghasilan, yang paling penting adalah semuanya kita serahkan dengan hati dan sikap hidup yang memuji dan memuliakan Tuhan. Gereja bukan tempat untuk mengumpulkan uang, tetapi sebagai sarana untuk menghayati dan memberlakukan kehendak Kristus dengan sebaik-baiknya.
  5. Bagi warga jemaat yang telah secara ajeg menyerahkan persembahan persepuluhan disarankan untuk mempertahankan semangat itu, dengan catatan: yagn ada didalam hatinya bukan keinginan untuk mendapatkan pengembalian berkat materi berlipat, tetapi benar-benar sebagai ungkapan rasa syukur!
  6. Ada banyak warga jemaat -yang saya tahu- telah memberikan persembahan yang nilainya tidak bisa diukur dengan uang, misalnya: waktu, tenaga, pikiran, kesetiaan.
  7. Pranata GKJW menyatakan bahwa setiap warga dewasa (sudah sidhi) mempunyai kewajiban dan tanggungjawab untuk turut memikul kebutuhan gereja, dan hal ini antara lain diwujudkan dengan memberikan persembahan bulanan. Bagi warga jemaat tertentu mungkin tidak mudah menentukan kelayakan dalam mengisi persembahan bulanan. Supaya kita tidak mengisi persembahan bulanan ala kadarnya atau asal mengisi, barangkali pengalaman gereja di Belanda bisa dijadikan bahan pertimbangan . Gereja-gereja di Belanda mempunyai ketentuan umum untuk warga jemaat dewasa (sudah sidhi), yakni menyerahkan setidaknya 2% dari penghasilannya ke gereja. Tentu angka 2% tidak tinggi, tetapi itu bisa dipakai sebagai tahap awal untuk belajar memberikan persembahan secara sadar, teratur, dan bertanggungjawab. Biarlah dengan berjalannya waktu yang disertai pertumbuhan rohani kita, maka angka 2% bisa terus ditingkatkan sedikit demi sedikit. Semoga!

Kirimkan Artikel Ini Kirimkan Artikel Ini

Kata Kunci Artikel Ini:

14 Comments »

  • micko gkjw caruban said:

    jadi persembahan perpuluhan bukan termasuk kolekte mingguan ya
    i see …

  • sumarsono s.sos said:

    Saya sangat salut dan sependapat dalam pemahaman tentang PERSEMBAHAN PERPULUHAN dan secara umum tentang pemahaman PERSEMBAHAN yang dikupas oleh Bpk. Pendeta Sumardiyono. Semoga semakin banyak Warga semakin paham dan semoga Jemaat Waru semakin maju didalam Iman khususnya didalam memahami tentang “PENTING”nya PERSEMBAHAN sebagai UCAPAN SYUKUR terlebih dapat membuat warga Jemaat selalu ingat akan “JANJI” KRISTUS kepada kita yang dapat membuat kita selalu mengucap SYUKUR…

    Hallo Pak Pendeta saya tunggu topik berikutnya……..
    TUHAN MEMBERKATI……!

  • Pdt. Jonet Soedarmoko said:

    makalah ini pernah dijadikan bahan studi pendeta, GI, dan vikar di MD Surabaya Timur I di Jemaat Rungkut…
    ada beberapa hal tambahan yang dibahas dalam studi tersebut:
    1. menurut Pdt. Bambang Margono, S.Th (Jemaat Rungkut), persembahan persepuluhan di GKJW itu sebenarnya telah lama ada, yakni saat dia masih kecil hidup di jemaat Mojowarno, setiap menjelang hari raya unduh-unduh selalu menyisihkan sepersepuluh dari hasil pertanian yang dikumpulkan, dan dipersembahkan pada saat hari raya unduh-unduh. Namun dalam perkembangannya di jemaat kota (Surabaya)yang tidak memiliki hasil pertanian, maka bapaknya pada waktu itu bertugas untuk menarik persembahan bulanan yang merupakan sepersepuluh dari penghasilan sebulan setiap warga gereja yang sudah berpenghasilan. Jadi persepuluhan di GKJW itu yang di desa dipersembahkan waktu unduh-unduh itu, dan di kota dipersembahkan dalam persembahan bulanan itu. (Mohon koreksi dari pak Bambang karena ini catatan saya pada waktu itu).
    2. forum studi pendeta itu juga sepakat bahwa persepuluhan di GKJW dalam bentuk apapun, selama dipersembahkan ke gereja, dan tanpa motivasi yang dimaksud salah oleh pak Sumardiyono di atas, tetap diperbolehkan ada dan dikelola dengan baik sesuai dengan kehendak Tuhan.

    Semoga penjelasan saya ini bisa menjadi pelengkap apa yang sudah dijelaskan pak Yon di atas.
    Tuhan memberkati kita.

    Pdt. Jonet Soedarmoko
    Ketua KPT-D Surabaya Timur I.

  • nurhayadi nuri said:

    besarnya persembahan tidak ada korelasinya dengan besarnya iman…..besarnya iman bisa dibaca dari keputusan seseorang untuk memberikan besarnya persembahan……berapakah persembahan kita sebagai warga gereja mungkin kalah besar dari iuran organinsasi preman

  • David Susanto said:

    Saya tertarik untuk mengetahui lebih detil mengenai sejarah persepuluhan.
    Dalam http://prayershack.freeservers.com/article_Tithing-and-Clergy-Salaries.html
    Tithing and Clergy Salaries
    by Frank Viola

    Article copied exactly as printed from source:
    http://www.ptmin.org/tithing.htm

    Persepuluhan dihubungkan dengan clergy salary, ada sejarah yg mencatat bahwa pada masa gereja mula2 di abad pertama, praktek persepuluhan tidak ditekankan. Kemudian gereja pada abad 8 menjadikan persepuluhan sebagai peraturan yang wajib dilakukan oleh umat.

    nah yang ingin saya tanyakan adalah:
    1. Sejak kapan gereja katolik pada akhirnya menghentikan praktek persepuluhan tsb dan bagaimana Gereja Katolik mencukupi kehidupan para romo, uskup, dan pelayan gerejawi lainnya
    2. Sejak kapan gereja protestan menghidupkan kembali praktek persepuluhan ini dan apa yang melatar belakanginya?
    Apa Bapak punya literatur yang membahas mengenai hal ini, mungkin ada konsili2/ketetapan2 yg ditetapkan oleh gereja.

    Saya mengucapkan banyak terima kasih atas informasinya. Tuhan memberkati.

  • Vanessa said:

    Syaloom..

    Saya sampai sekarang belum benar2 mengerti sepenuhnya tentang bagaimana menghitung perpuluhan yang benar. Yang saya ingin tanyakan adalah:

    1. Setiap tgl/minggu ke berapa perpuluhan itu dibayarkan?
    2. Sebagai pengusaha, bagaimana menghitung perpuluhan? apakah 10% dari omzet sebulan atau 10% dari untung bersih?
    3. Lalu bagaimana jika ternyata dalam suatu bulan tidak mendapat untung bahkan malah merugi, bagaimana menghitung perpuluhannya?

    Terima kasih sebelumnya dan Tuhan memberkati.

  • Mr.Ceguk said:

    berapapun jumlah persembahan,bagi saya tidak peduli 10%,20% atau apapun yg berhubungandengan matematika menurut pendapat saya tidak berlaku dihadapan Tuhan karena saya yakin dengan rumus 2 ikan dan 5 roti….,memamg tidak dipungkiri gereja sebagai organisasi tetap membutuhkan dana,karena tanpa itu…gereja tak bisa berjalan tapi kenapa mesti memilah perpuluhan atau bukan..yang terpenting “tulus” dan bagi saya sebagai warga biasa,kisah janda miskinlah yang patut kita teladani dan kita aplikasikan didalam hidup yang telah dianugrahkan kepada kita,,,,,amin

  • Mr.Ceguk said:

    hanya 3 kategaori:
    1. Kisah sang janda miskin
    2. rumus 2 ikan + 5 roti
    3. tulus

  • Peterus Tayu said:

    Ibu Vanessa,

    Menurut saya, persepuluhan dihitung dari gaji kotor (sebelum pajak) untuk karyawan dan keuntungan bersih bagi pengusaha.

    Sedangkan saat memperhitungkan dan mempersembahkannya tergantung dari periode perhitungannya, misal jika karyawan bulanan maka dipersembahkan setiap bulan setelah terima gaji, jika pengusaha dipersembahkan setiap perhitungan akhir laba rugi usaha diketahui (bisa per bulan atau per proyek).

    Tuhan memberkati.

  • dias said:

    Shalom..
    Dulu saya selalu berpikir persembahan itu kan yang penting dilakukan dengan sukacita ( secara manusiawi kalau kehilangan banyak kan tidak sukacita toh? hehe…:() tahu artinya kan?..:)
    saya baru belajar untuk memberikan perpuluhan, setelah beberapa minggu lalu ada PA mengenai masalah ini, dan setelah memberikan perpuluhan rasanya ada sukacita dan damai karena saya bisa belajar untuk melaksanakan perintah Tuhan, sudah jelas kok 10% anak SD juga sudah bisa menghitungnya, kalau saya karyawan ya berapa yang ada di slip gaji itu(gaji kotor) x 10% = perpuluhan,
    mungkin untuk pengusaha omset x 10% = perpuluhan (mungkin yang lain bisa menambahkan)bukankah kalau jualan kita juga bayar PPN 10% ke pemerintah? ini mungkin juga berlaku sama untuk Tuhan:)
    kalau petani, hasil panen x 10% = perpuluhan
    gak perlu takut miskin, Tuhan kita kaya kok…tak akan Dia membiarkan kita kelaparan…
    GBU all

  • Danny said:

    @dias, menambahkan saja, kalau 10% buat pengusaha itu bukan omzet kotor namun omzet bersih (setelah dikurangi harga modal), karena ada beberapa bisnis yang omzet bersihnya kurang dari 10% dari harga modal – contoh jualan grosir baju.

    Saya mau tanya juga nih, apakah perpuluhan kita mesti diberikan semua ke gereja ?atau bisakah dibagi-bagi dengan yang lain ? contoh 5% gereja, 5% orang tua, dll

    thx

  • Singgih Prasetyo said:

    @Danny

    Yang tidak membolehkan anda membagi pendapatan anda sendiri siapa?
    Kan tidak ada..

    memberi memang mulia.. bahkan memberikan semua yang anda punya itu sangat mulia, tapi apa kebutuhan anda dan anak istri anda sudah anda penuhi… kalau belum ya malah anda akan dituntut oleh anak istri bukan?
    Sepanjang anda sudah memenuhi kebutuhan dari orang-orang yang lahir dari pernikahan anda maka anda bebas memberikan kepada siapapun bahkan tidak hanya sepuluh persen melainkan 100% juga boleh dan anda menjadi seorang dermawan sejati

  • de serano said:

    Pertanyaan sdr David Susanto menarik, tetapi tidak di jawab.
    1. Ada beberapa point yg dikatakan Herlianto di atas saya setuju. Bahwa kurban PL adalah kurban materi. Dengan tujuan penghapus dosa bagi imamnya, dan setelah bersih baru bisa menjadi perantara Allah dan manusia.
    2. KURBAN KRISTUS adalah paripurna, kurban salib. Jadi bukan lagi kurban materi.
    3. Allah bukan pemuas nafsu duniawi kita. Ada bahaya Kekakuasaan Allah yg disembah menjadi dikerdilkan. BERKAT ALLAH MELAMPAUI METERI, BERKAT TDK PERNAH SENDAT, berkat untuk siapapun. Entah yg kaya atau miskin semua diberkati. Maka logika kesaksian yg disebutkan oleh pendeta seakan-seakan persepuluhan bisa mengatasi masalah, bahkan menyembuhkan. Mohon ini dipahami secara benar sehingga tdk menjadi promosi dan show iman yg tdk masuk akal.Ada yg datang kerja pagi, ada yg siang, ada yg sore. Semua endapat bayaran sama. Dalm hal ini bukan mata duitan seperti org farisi ttp menunjukkan sebuah hadiah, anugerah dan belaskasih Allah.
    4. Setiap kitab, PL dan PB ditutlis dlm tradisi dan konteks masing-masing. Kita tdk bisa menjadikan satu ayat atau perikop mjd dasar pembenaran persepuluhan.
    5. Pertanyaan dlm GERJA KATOLIK oleh saudara David Susanto, bahwa perpecahan dalam Gerja Katolik awal salah satunya adl juga masalah uang. Luter protes masalah simone dan proses mdtpkan hak2 previlegi dari negara.
    6. Dalam banyak hal, semua org pasti butuh uang, termasuk dlm gereja katolik. Dlm gereja katolik ada persembahan atau kolekte setiap kali ibadat. Ada juga iurastola, intensi syukur atau stipendium. Namun tidak menjadi sebuah keharusan atau ketergantungan, apalagi persepuluhan. Gereja dan umat beriman percaya bahwa keberlangsungan gereja adalah daya Roh Kudus yg tdk di uangkan.
    7. Untuk kelangsungan hidup hamba Tuhan dibutuhkan uang, tetapi bagaimana proses mendapatkannya. Gereja perlu berbunid sehingga mdj mandiri secara financial, tdk ribut uang tp urus yg spiritual. Perlu keseimbangan.
    Bagaimana menggunaksn uang sama dengan bgm kegunaan doa. Syalomm

  • Waskitha said:

    pernyataan de serano sangat menarik tetapi saya hanya ingin mengomentari pernyataan yang nomer 7 saja.

    gereja tidak ribut uang tapi urus yang spiritual saja, tapi masalahnya apakah pendeta yang melayani ibadah itu sudah mantap secara finansial sehingga mereka mau tidak digaji? sepanjang pendetanya masih minta digaji ya gereja akan selalu ribut uang dong.. kan untuk bayar pendeta..

    masalahnya akan lain bila yang mau masuk jadi pelayan gereja itu adalah orang yang sudah mandiri secara finansial (tidak nebeng hidup pada gereja)

    sekedar bahan renungan untuk mejemen gereja dimasa depan

Leave your response!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.