wordpress com stats plugin
Home » Artikel

Buku Kristen Berbahasa Madura Perlu Perhatian Serius

23 December 2008 2,553 views 6 Comments Oleh

Ada sesuatu yang khas di lingkungan Gereja Kristen Jawi Wetan (GKJW), jemaat Sumberpakem di Kabupaten Jember, Jawa Timur, sebagian besar jemaatnya dari suku Madura. Gereja ini pun masih menyimpan buku-buku Kristen lama berbahasa Madura. Ada yang tertulis dengan aksara Jawa dan sebagian besar dengan huruf Latin. Sayangnya, buku-buku langka itu kurang terawat. Madura yang kita kenal dengan logatnya yang khas ternyata mendapat perhatian yang cukup besar dari para misionaris. Sejumlah buku kuno seperti Ketab Injil Sotceh see Toles Yohanes, Kejungan Pojian Rohani, dan Tjareta Saratos Empadam telah ditulis Pendeta H. Van der Spiegel tahun 1929. Buku-buku langka yang kurang terpelihara ini tersimpan di lemari gereja. Sebagian lagi disimpan warga desa di kaki Gunung Raung, 30 km timur laut Jember.

Sejak 2003, Pendeta Sapto Wardoyo melayani jemaat Sumberpakem, ia pun sulit membaca buku-buku kuno ini. “Saya sendiri sulit membaca dan memahami buku-buku langka itu,” ujar Pak Lestari (55), seorang warga Sumberpakem. Orang Madura pertama yang memeluk agama Kristen adalah Pak Bing. Ia dibaptis di Bondowoso pada 23 Juli 1882. Tanggal ini kemudian dijadikan tonggak awal berdirinya jemaat Sumberpakem, meskipun peresmian sebagai gereja jemaat baru pada tahun 1900.

Baru Dua Pendeta

Saat ini jumlah warga jemaat suku Madura ada 62 keluarga (254 jiwa) yang berdomisili di Sumberpakem, Paleran, dan Slateng. Jemaat menggunakan Alketab (bahasa Madura) terbitan LAI dan Kejungan Pojian Rohani, terbitan GKJW-VEM Jerman.

Sampai sekarang baru ada dua warga Madura yang menjadi pendeta, yaitu Pak Alpejus Kaeden (almarhum) dan Eliezer Kaeden (emeritus). Sinode GKJW sudah menyiapkan beasiswa bagi anak Sumberpakem yang ingin berkuliah di Fakultas Teologi, UKDW, Yogyakarta.

Di Pulau Madura, GKJW juga memiliki satu jemaat, yaitu jemaat Bangkalan. Hanya saja warganya adalah para pendatang berbagai suku, selain suku Madura. Kebaktian diselenggarakan menggunakan bahasa Indonesia.

Sepuluh Tahun

Proses penerjemahan Alkitab ke bahasa Madura berlangsung dari tahun 1982-1992. Uniknya, penerjemahnya bukan teolog, tapi anggota gereja biasa. Adalah Ny. Cicilia Jeanne d’Arc Hasaniah Waluyo, putri budawayan Madura, almarhum Abdurachman Sastrosubroto yang menerjemahkan Alkitab ini. Waktu itu, Hasaniah berprofesi sebagai guru musik, bahasa Inggris dan agama Katolik di SMP Pamekasan.

Ibu tiga anak ini ditugasi LAI Jakarta pada tahun 1981 untuk menerjemahkannya. Modalnya, selain iman yang kuat juga menguasai bahasa Madura halus. Di kalangan suku Madura, bahasa Madura Sumenep termasuk bahasa tingkat tinggi dan menjadi standar bagi kalangan pelajar. Salah satu kendala proses penerjemahan adalah tempat tinggal penerjemah, peneliti, dan konsultan yang berjauhan.

Setelah diuji coba selama dua tahun barulah Alkitab dalam bahasa Madura diterbitkan oleh LAI dengan nama Alketab dengan tambahan keterangan E Dhalem Basa Madura atau dalam bahasa Madura sehari-hari. Parjanjian Kona (Perjanjian Lama) setebal 1.306 halaman dan Parjanjian Anyar (Perjanjian Baru) 512 halaman. Terjemahan itu diterima dan diakui oleh Konferensi Waligereja Indonesia di lingkungan Gereja Katolik.

Alketab diluncurkan secara resmi oleh Sekretaris Umum LAI, Drs. Soepardan, pada 28 Agustus 1994. Alketab pertama kali dibaca oleh Pdt. Emeritus Alpeyus Kaeden, putera Madura pertama yang menjadi pendeta GKJW.

Sayang bila kerja keras tersebut menjadi sia-sia padahal dengan bahasa setempat bisa menjadi alat komunikasi yang efektif untuk pewartaan Injil. Pelestarian bahasanya juga memiliki arti penting bagi identitas masyarakat. Kalau bukan kita, siapa lagi yang peduli? Bukankah bahasa adalah identitas sebuah bangsa?

(Tjiptowardono/Ugie)

Sumber : bahana magazine

sabda org

Kirimkan Artikel Ini Kirimkan Artikel Ini

Kata Kunci Artikel Ini:

6 Comments »

  • agung said:

    salam
    aku pernah mampir sebentar

    selamat melayani pdt sapto wardoyo
    bertumbuh dan berkembanglah

  • Delly Nasareta said:

    Meskipun kita adalah jemaat kecil, tapi kita tidak patah semangat untuk selalu mengembangkan segala potensi yang ada di GKJW Jemaat Sumberpakem, meskipun dengan sarana dan prasarana seadanya…, kultur budaya yang begitu kuat serta adat yang tidak bisa lepas dari kehidupan kami… namun apapun yang terjadi Jesus is d’B3zt….
    I love U 4 Ev3R GKJW Sumberpakem…. Jesus ic My Life….
    KPPM Sumberpakem….

  • wem said:

    salom…
    sumber pakem.. eh aku ingat aku pernah mampir ke gereja tersebut kira-2 3tahun yg lalu. kita bersama rombongan jemaat kelompok 6 blok 11 GKJW surabaya dg naik bis. itu patung penyaliban tuhan yesus yg di halaman depan gereja apa masih ada? wah sangat bagus, kreatif banget. dan yg gak kalah berkesannya waktu kita dijamu makan siang dg masakan khas sumber pakem “sayur koro dg nasi jagungnya”.
    salam kasih kristus untuk semua saudaraku yg di sumber pakem.

  • joko purnomo said:

    meski aku bukan orang madura tetapi aku jatuh cinta pada slateng,paleran dan sumber pakem.sory tenan saat saya kesana buku-buku yang tidak dirumat itu sebagian tak boyong ke banjarbaru-banjarmasin,tak rumat kanti apik.Nanti kalau GKJW udah punya musium semua akan tak kembalikan.saya juga lagi merintis bikin roemah boekoe di sidoreja jember.Melihat dulur-dulur madura kristen saya yang selama ini termakan stereotipe madura ilang blas,aku jadi malu.Kagem bapa PDT sapto sugeng natal pak,mugi tansah binerkahan dening Gusti.

  • puput said:

    4 wem:
    klo ptung slib ttp ada d ppanthan paleran.
    kpan2 blh mmpir k sbr.pakem lg.
    kppm sbr.pakem

  • Delly Nasareta said:

    Semangat dan semangat untuk Jemaat GKJW Sumberpakem jangan pernah menyerah meskipun saat ini kita lagi menunggu Pendeta baru ( Pdt. Sapta W mutasi Ke GKJW Purwodadi – Banyuwangi ).

    Saya slalu berdoa ada damai dan sejahtera dalam segala pergumulan yang terjadi…. Ammiiinnnnn….

    (Group Dangdut keroncong S-7)
    ” Jabat Erat “

Leave your response!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.